Aneksasi Israel Bisa Picu Perang Agama

0
Aneksasi Israel Bisa Picu Perang Agama

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo (kiri) bertemu Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu (kanan) di Tel Aviv, Israel pada tanggal 29 April 2018 [Haim Zach / Anadolu Agency]

Jakarta, Jurnas.com – Ketua Liga Arab, Ahmed Aboul Gheit memperingatkan di pertemuan tingkat tinggi PBB bahwa aneksasi Israel atas bagian-bagian Tepi Barat akan membahayakan perdamaian Timur Tengah dan dapat memicu perang agama di dalam dan di luar wilayah.

Dilansir Ynews, Ahmed Aboul Gheit, yang juga sekretaris jenderal organisasi 22-anggota, mengatakan pencaplokan tidak hanya akan merusak peluang perdamaian hari ini tetapi juga akan menghancurkan prospek perdamaian di masa depan.

“Hal itu akan memiliki konsekuensi yang lebih luas pada keamanan internasional di seluruh dunia,” katanya.

Pertemuan dewan dilakukan beberapa hari sebelum tanggal 1 Juli bahwa kesepakatan koalisi Perdana Menteri Benjamin Netanyahu memungkinkan rencana aneksasi untuk disampaikan.

Israel merebut Tepi Barat dari Yordania dalam perang Timur Tengah 1967 dan telah membangun puluhan permukiman yang sekarang menjadi rumah bagi hampir 500.000 warga Israel, tetapi Israel tidak pernah secara resmi mengklaimnya sebagai wilayah Israel karena oposisi internasional yang keras.

Orang-orang Palestina, dengan dukungan internasional yang luas, mencari wilayah itu sebagai jantung dari negara merdeka masa depan mereka. Sebagian besar komunitas internasional menganggap pemukiman Tepi Barat Israel ilegal menurut hukum internasional.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres membuka pertemuan itu dengan seruan agar Israel membatalkan rencana aneksasinya, sebuah seruan yang digema oleh hampir semua pembicara lainnya.

Kepala PBB mengatakan pencaplokan akan merupakan pelanggaran paling serius terhadap hukum internasional, sangat membahayakan prospek solusi dua negara dan melemahkan kemungkinan pembaruan perundingan.

Dan dia mengatakan akan lebih lanjut menghambat upaya untuk memajukan perdamaian regional dan untuk menjaga perdamaian dan keamanan internasional.

Guterres mendesak Amerika Serikat, Uni Eropa dan Rusia untuk segera mengambil peran mediasi mereka bersama dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai bagian dari Kuartet yang disebut dan menemukan kerangka kerja yang saling menguntungkan bagi para pihak untuk terlibat kembali, tanpa prasyarat, dengan kami dan negara kunci lainnya.

Dia juga mendesak para pemimpin Israel dan Palestina untuk berkomitmen pada dialog yang bermakna, dengan dukungan dari komunitas internasional.

AS adalah sekutu terdekat Israel dan pemerintahan Presiden Donald Trump telah mengambil garis yang jauh lebih lembut terhadap permukiman Israel daripada para pendahulunya.

Rencana Timur Tengah Trump, diresmikan pada bulan Januari, membayangkan meninggalkan sekitar 30% wilayah Tepi Barat di bawah kendali permanen Israel sementara memberi rakyat Palestina otonomi yang diperluas di seluruh wilayah tersebut.

Palestina telah menolak rencana itu, dengan mengatakan itu tidak adil terhadap Israel.
Dengan prospek pemilihan ulang Trump yang tidak menentu November ini, garis keras Israel telah mendesak perdana menteri Netanyahu untuk bergerak maju dengan aneksasi dengan cepat.

Duta Besar AS Kelly Craft mengatakan banyak anggota dewan “prihatin dengan masalah potensi perpanjangan kedaulatan Israel di Tepi Barat.”

“Pada saat yang sama, kami meminta Anda juga meminta pertanggungjawaban kepemimpinan Palestina atas tindakan yang menjadi tanggung jawab mereka,” ujarnya.

“Kami tetap terbuka untuk berbicara dengan siapa pun tentang cara membawa para pihak ke meja, dan kami berdua mendesak dan menyambut setiap dan semua pertunangan.”

TAGS : Aneksasi Israel Ketua Liga Arab Perang Agama

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/74322/Aneksasi-Israel-Bisa-Picu-Perang-Agama/

Leave A Reply

Your email address will not be published.