AS Kurangi Jumlah Perizinan Pengungsi

AS Kurangi Jumlah Perizinan Pengungsi

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump di Washington, DC, 1 Agustus 2019. (Foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com – Departemen Luar Negeri Amerika Serikat menyatakan bahwa AS akan menurunkan jumlah pengungsi yang diizinkan untuk bermukim kembali di negara itu menjadi 18.000 pada tahun 2020.

Pemerintahan Trump mengumumkan plafon pengungsi yang baru dalam laporan tahunan presiden kepada Kongres tentang usulan penerimaan pengungsi, yang menyatakan bahwa Amerika Serikat mengantisipasi menerima lebih dari 368.000 pengungsi baru dan klaim suaka pada tahun 2020 dan memukimkan kembali 18.000 di antaranya.

Badan ini juga mengantisipasi pemrosesan lebih dari 350.000 orang dalam kasus suaka baru.

Pemberitahuan Departemen Luar Negeri menyatakan bahwa Amerika Serikat harus meringankan beban saat ini pada sistem imigrasi AS sebelum dapat memukimkan kembali sejumlah besar pengungsi.

“Memprioritaskan kasus-kasus perlindungan kemanusiaan dari yang sudah ada di negara kita hanyalah masalah kewajaran akal sehat,” katanya dikutip UPI.

Seorang pejabat senior administrasi mengatakan bahwa langit-langit tahun 2020 ditentukan menggunakan sekelompok kepentingan kemanusiaan khusus ke Amerika Serikat alih-alih didasarkan pada daerah seperti angka-angka masa lalu.

Pejabat itu mengatakan alokasi tersebut memprioritaskan orang-orang yang telah dianiaya karena keyakinan agama mereka, warga Irak yang telah membantu Amerika Serikat, warga negara Guatemala, Honduras dan El Salvador, dan 7.500 pengungsi lain yang tidak dicakup oleh kategori lain.

Senator Dianne Feinstein, D-Calif., mengkritik pengumuman itu, dengan mengatakan tidak ada pemerintahan lain yang mengusulkan mengakui beberapa pengungsi ini.

“Amerika pernah menjadi mercusuar harapan bagi mereka yang menderita penindasan. Kami menyambut massa yang lelah, miskin, dan penuh kerinduan yang ingin bernafas lega,” tulisnya.

Menurutnya, pengungsi harus disambut dengan belas kasih dan pengertian, tidak ditolak atau anak-anak mereka diambil dari mereka di perbatasan. “Kami lebih baik dari itu. Sayangnya, jumlah pengungsi yang rendah dari pemerintah mengatakan sebaliknya.”

Sejak menjabat Presiden Donald Trump menurunkan topi pengungsi dari 110.000 menjadi 50.000 untuk 2017, kemudian menjadi 45.000 untuk 2018 dan 30.000 untuk 2019.

Trump juga menandatangani perintah eksekutif pada hari Kamis, yang mewajibkan kepala departemen Negara dan Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan untuk mengembangkan suatu proses di mana negara bagian dan daerah harus menyetujui untuk pemukiman kembali pengungsi sebelum para pengungsi dapat dikirim ke daerah-daerah.

TAGS : Pengungsi AS Amerika Serikat

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/59973/AS-Kurangi-Jumlah-Perizinan-Pengungsi/

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of