Boris Johnson Takkan Mundur Meski Inggris Gagal Tinggalkan UE

Boris Johnson Takkan Mundur Meski Inggris Gagal Tinggalkan UE

Boris Johnson mengundurkan diri dari jabatannya sebagai menteri luar negeri Inggris

Jakarta, Jurnas.com – Boris Johnson bersumpah kemarin bahwa dia tidak akan mundur sebagai perdana menteri Inggris bahkan jika dia gagal mendapatkan kesepakatan untuk meninggalkan Uni Eropa, dengan mengatakan hanya pemerintah Konservatifnya yang dapat memberikan Brexit pada 31 Oktober.

Pada awal konferensi tahunan partainya di kota utara Manchester, Johnson ingin menggalang partainya dengan pesan “lakukan atau mati” bahwa ia akan memberikan Brexit pada akhir Oktober, dengan atau tanpa kesepakatan.

Tetapi ada rintangan, yang tidak sedikit dari apa yang Johnson sebut sebagai “tindakan menyerah”: Parlemen hukum disahkan untuk memaksa perdana menteri untuk meminta penundaan jika dia belum mendapatkan kesepakatan dengan Brussels pada KTT 17-18 Oktober Oktober di UE.

Johnson menolak menjelaskan bagaimana ia berencana untuk mengelak dari undang-undang itu dan memenuhi janjinya Brexit, memperdalam ketidakpastian seputar perdagangan terbesar dan perubahan kebijakan luar negeri Inggris selama lebih dari 40 tahun.

“Orang-orang dapat merasakan bahwa negara ini sedang mendekati momen pilihan yang penting dan kami harus maju dan kami harus mengirimkan Brexit pada tanggal 31 Oktober,” katanya dilansir Shanghai Daily.

“Aku akan melanjutkan dan melakukannya,” tambahnya.

Ditanya apakah dia akan mengundurkan diri untuk menghindari keharusan meminta penundaan, Johnson berkata: “Tidak, saya telah berjanji untuk memimpin partai dan negara saya pada waktu yang sulit dan saya akan terus melakukan itu. Saya percaya itu adalah tanggung jawab saya. “

Anggota parlemen oposisi sangat kritis terhadap rujukan Johnson pada “RUU penyerahan,” dengan mengatakan bahasanya semakin menambah perpecahan di negara yang tetap terpecah sejak referendum 2016 tentang keanggotaan UE.

Lebih dari tiga tahun setelah Inggris memutuskan untuk meninggalkan Uni Eropa, baik Partai Konservatif yang memerintah dan yang lainnya bersiap-siap untuk pemilihan awal, secara luas diperkirakan akan diadakan sebelum akhir tahun untuk memecahkan kebuntuan Brexit.

Perusahaan jajak pendapat Opinium mengatakan oposisi utama Partai Buruh telah memperoleh 2 poin persentase tetapi Partai Konservatif masih memimpin 12 poin.

Meskipun opsi untuk memberikan suara tidak percaya pada Johnson telah diperdebatkan, kepala kebijakan pendidikan Partai Buruh Angela Rayner mengatakan kemarin, partai itu ingin “mendapatkan kesepakatan” sebelum melakukan hal lain.

TAGS : PM Inggris Kesepakatan Brexit Boris Johnson

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/60097/Boris-Johnson-Takkan-Mundur-Meski-Inggris-Gagal-Tinggalkan-UE/

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of