China Kecam Kritik AS terhadap Kerjasama Ekonomi dengan Afghanistan

China Kecam Kritik AS terhadap Kerjasama Ekonomi dengan Afghanistan

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan Presiden China, Xi Jinping (Foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com – Seorang diplomat China mengecam Amerika Serikat karena “tidak tahu” tentang kontribusi ekonomi utama negaranya yang sedang berlangsung dan kerja sama dengan Afghanistan.

Diplomasi sedang dikerjakan untuk meningkatkan kerja sama dengan Kabul di bawah Inisiatif Sabuk dan Jalan Beijing (BRI), kata Yao Jing, duta besar Tiongkok untuk tetangganya Pakistan.

Yao memuji pemilihan presiden Afghanistan yang sukses pada Sabtu, dengan mengatakan China berharap mereka akan meningkatkan upaya pembangunan perdamaian di negara yang hancur karena konflik selama bertahun-tahun.

“Kami berharap bahwa dengan pemilihan di Afghanistan, dengan pembangunan perdamaian bergerak maju di Afghanistan, Afghanistan akhirnya akan mencapai periode damai, mencapai stabilitas,” kata diplomat Cina, yang bertugas di Kabul dilansir VOA.

Awal bulan ini, para pejabat dan anggota parlemen AS selama sidang kongres di Washington dengan tajam mengkritik China karena kurangnya bantuan ekonomi untuk upaya pembangunan kembali Afghanistan.

“Saya pikir itu adil untuk mengatakan bahwa China tidak berkontribusi pada perkembangan ekonomi Afghanistan. Kami belum melihat bantuan substansial dari China,” ujar Alice Wells, Penjabat Asisten Sekretaris AS untuk Asia Selatan dan Tengah, mengatakan kepada anggota parlemen.

Yao mengatakan bahwa Beijing telah bekerja dengan Washington dalam sebuah langkah maju untuk perdamaian seperti halnya negara-negara lain, termasuk Rusia dan tetangga dekat Afghanistan.

“Dia sedikit tidak tahu tentang apa kerja sama China dengan Afghanistan,” kata duta besar Yao ketika diminta untuk mengomentari pernyataan yang dibuat oleh Wells.

Dia menceritakan bahwa Beijing akhir tahun lalu mendirikan koridor perdagangan dengan Kabul, yang menurut para pejabat Afghanistan telah memungkinkan para pedagang lokal untuk secara langsung mengekspor ribuan ton kacang pinus ke pasar Cina setiap tahunnya, menghasilkan dolar yang sangat dibutuhkan.

Yao mengatakan kereta kargo juga dimulai pada 2016 dari Cina timur ke kota Mazar-e-Sharif di Afghanistan yang terkurung daratan.

China juga sedang mengerjakan proyek-proyek infrastruktur, termasuk jalan yang menghubungkan Kabul ke kota Jalalabad di timur dan jalan antara kota Bamiyan di Afghanistan tengah dan Mazar-e-Sharif.

Perusahaan China, Yao, mengatakan juga membantu membangun jalur transmisi dan infrastruktur lainnya yang sedang dikembangkan di bawah proyek transmisi listrik CASA-1000 yang menghubungkan Asia Tengah dengan negara-negara Asia Selatan yang haus energi melalui Afghanistan.

Duta Besar Yao mencatat bahwa China dan Afghanistan menandatangani nota kesepahaman tentang kerja sama BRI, yang mengidentifikasi beberapa proyek utama konektivitas.

“Tapi satu-satunya masalah adalah situasi keamanan menimbulkan sedikit tantangan. Jadi, itulah mengapa Cina dan Pakistan dan semua negara regional, kami bekerja sangat keras untuk mendukung atau memfasilitasi perdamaian di Afghanistan, ”katanya.

Sementara itu, Duta Besar Wells mengatakan kepada anggota parlemen AS bahwa BRI China adalah “slogan” dan “bukan realitas” di Afghanistan. “Mereka baru saja mencoba untuk mengunci kontrak penambangan yang menguntungkan tetapi tidak menindaklanjuti dengan investasi atau sumber daya nyata,” katanya.

Wells mengatakan bahwa Washington terus memperingatkan para mitranya, termasuk pemerintah Afghanistan tentang menjadi korban pinjaman predator atau pinjaman yang dirancang hanya untuk memberi manfaat bagi Negara China.

Para pejabat AS umumnya kritis terhadap BRI karena masalah yang diketahui terkait korupsi, kesulitan hutang, kerusakan lingkungan, dan kurangnya transparansi Eropa dan Afrika.

Tetapi Yao menolak kekhawatiran itu dan mengutip Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC), proyek percontohan BRI, yang telah membawa sekitar $ 20 miliar investasi Tiongkok ke Pakistan dalam enam tahun terakhir.

Ini telah membantu Islamabad membangun jalan dan pembangkit listrik, membantu negara mengatasi kekurangan listrik yang melumpuhkan, meningkatkan jaringan transportasi dan mengoperasionalkan pelabuhan Gwadar laut dalam yang strategis di Laut Arab.

TAGS : Diplomat China Amerika Serikat Pakistan

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/60098/China-Kecam-Kritik-AS-terhadap-Kerjasama-Ekonomi-dengan-Afghanistan/

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of