Demonstran Hong Kong Kembali Bentrok dengan Polisi

Demonstran Hong Kong Kembali Bentrok dengan Polisi

Ribuan demonstran menyerbu bandara Hong Kong pada Senin (12/08)

Jakarta, Jurnas.com – Ribuan pengunjuk rasa berkumpul kembali setelah polisi menembakkan gas air mata pada mereka pada Minggu dan berbaris di sepanjang jalan di pusat kota Hong Kong dalam hari kedua pembangkangan, memicu kekhawatiran akan lebih banyak kekerasan menjelang Hari Nasional China.

Para pengunjuk rasa, banyak yang berpakaian hitam dengan payung dan membawa poster pro-demokrasi, menyanyikan lagu-lagu dan meneriakkan “Berdiri dengan Hong Kong, berjuang untuk kebebasan” ketika mereka mengambil alih jalan sepanjang lebih dari 1 kilometer (setengah mil) dan menuju ke arah kompleks kantor pemerintah.

Banyak yang melarikan diri sebelumnya setelah polisi anti huru hara menembakkan beberapa putaran gas air mata untuk membubarkan kerumunan besar yang mengumpulkan di area perbelanjaan Causeway Bay dan melemparkan benda-benda ke arah mereka. Tetapi pengunjuk rasa kembali untuk memulai pawai mereka, beberapa membawa bendera Amerika, Inggris dan lainnya.

Dilansir ABC, beberapa dari mereka merusak, merobek dan membakar papan nama untuk memberi selamat kepada Partai Komunis Tiongkok, yang akan menandai tahun ke-70 kekuasaannya pada Selasa. Yang lainnya menyemprotkan grafiti di sepanjang dinding dan menghancurkan jendela di pintu keluar kereta bawah tanah. Helikopter polisi melayang-layang di atas.

Pertemuan Minggu, kelanjutan dari protes berbulan-bulan untuk demokrasi yang lebih besar di wilayah China semi-otonom, adalah bagian dari aksi unjuk rasa “anti-totalitarianisme” global yang direncanakan di lebih dari 60 kota di seluruh dunia untuk mengecam tirani Tiongkok.

Di Sydney, lebih dari seribu orang berdemonstrasi untuk mendukung protes pro-demokrasi di Hong Kong, berteriak “Berjuang untuk kebebasan” dan “Berdiri dengan Hong Kong.”

Pada hari Sabtu, polisi menembakkan gas air mata dan meriam air setelah pengunjuk rasa melemparkan batu bata dan bom api ke gedung-gedung pemerintah menyusul demonstrasi besar-besaran di pusat kota Hong Kong. Bentrokan itu merupakan bagian dari siklus yang sudah dikenal sejak protes dimulai pada Juni atas RUU ekstradisi yang sekarang sudah ditangguhkan dan sejak itu mengembang menjadi gerakan anti-Cina.

Para pengunjuk rasa juga berencana untuk berbaris pada hari Selasa meskipun ada larangan polisi, meningkatkan kekhawatiran adegan yang lebih buruk yang dapat mempermalukan Presiden Tiongkok Xi Jinping ketika Partai Komunisnya yang berkuasa menandai peringatan ke-70 tahun.

Banyak yang mengatakan mereka akan mengenakan pakaian hitam sebagai simbol berkabung dalam tantangan langsung kepada otoritas Partai Komunis, dengan poster menyerukan 1 Oktober untuk ditandai sebagai “A Day of Duka.”

Pemerintah Hong Kong telah mengurangi perayaan Hari Nasional di kota itu, membatalkan tampilan kembang api tahunan dan memindahkan resepsi di dalam ruangan.

Meskipun ada masalah keamanan, pemerintah Hong Kong mengatakan pada hari Minggu bahwa Kepala Eksekutif Carrie Lam, pemimpin kota, akan memimpin delegasi lebih dari 240 orang ke Beijing pada hari Senin untuk berpartisipasi dalam perayaan tersebut. Dia akan diwakili oleh Kepala Sekretaris Matthew Cheung dalam ketidakhadirannya dan kembali ke kota pada Selasa malam.

TAGS : Pusat Perbelanjaan Demonstran Hong Kong

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/60069/Demonstran-Hong-Kong-Kembali-Bentrok-dengan-Polisi/

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of