Gedung Putih Larang Wisatawan dari Brasil

0
Gedung Putih Larang Wisatawan dari Brasil

Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump (Foto: AFP)

Washington, Jurnas.com – Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump menolak masuknya orang asing yang datang dari Brasil, yang merupakan hotspot nomor kedua setelah AS dalam jumlah kasus yang dikonfirmasi.

Trump sudah melarang wisatawan tertentu dari China, Eropa, Inggris dan Irlandia dan, pada tingkat lebih rendah, Iran. Sementara itu, psangan Melania itu belum melarang perjalanan dari Rusia, yang memiliki kasus tertinggi ketiga di dunia.

Pekan lalu, Trump mengatakan sedang mempertimbangkan membatasi perjalanan dari Brasil.

Sekretaris pers Gedung Putih, Kayleigh McEnany mengumumkan langkah yang diumumkan Minggu (24/5) sebagai tindakan tegas untuk melindungi negara, yang manajemen krisisnya berada di bawah pengawasan tajam.

AS memimpin dunia dengan lebih dari 1,6 juta kasus virus korona yang dikonfirmasi dan jumlah kematian yang diperkirakan akan melampaui 100.000 akhir pekan ini, menurut penghitungan oleh Universitas Johns Hopkins.

Brasil, sekarang negara yang paling terpukul di Amerika Latin, berada di urutan kedua, dengan lebih dari 347.000 kasus dan lebih dari 22.000 kematian. Yang ketiga dalam daftar adalah Rusia, dengan lebih dari 344.000 kasus dilaporkan dan lebih dari 3.500 kematian.

Gedung Putih tidak segera menanggapi pertanyaan tentang apakah larangan perjalanan akan dikenakan pada Rusia. “Tindakan hari ini akan membantu memastikan warga negara asing yang telah berada di Brasil tidak menjadi sumber infeksi tambahan di negara kita,” kata McEnany.

Filipe Martins, yang memberi nasihat kepada Presiden Brasil Jair Bolsonaro tentang urusan internasional, mengatakan AS memperlakukan Brasil seperti negara-negara berpenduduk padat lainnya dan menyarankan media berita mengabaikan larangan Trump.

“Dengan melarang sementara masuknya warga Brazil ke AS, pemerintah Amerika mengikuti parameter kuantitatif yang sebelumnya ditetapkan yang secara alami mencapai negara yang berpenduduk seperti negara kita,” kicau Martins.

“Tidak ada yang khusus melawan Brasil. Abaikan histeria dari pers,” sambungnya.

Bolsonaro meremehkan virus corona dengan berulang kali menyebutnya sebagai “flu kecil” dan bersikeras bahwa menutup bisnis dan mengeluarkan rekomendasi tinggal di rumah pada akhirnya akan menyebabkan lebih banyak kesulitan dengan menghancurkan ekonomi.

Bolsonaro memecat menteri kesehatan pertamanya karena menentangnya dan mendukung pembatasan yang diberlakukan gubernur Brasil. Menteri keduanya juga mengundurkan diri setelah secara terbuka memutuskan hubungan dengan Bolsonaro karena resep obat chloroquine antimalaria yang tersebar luas untuk pengobatan COVID-19.

Trump mengatakan dalam sebuah wawancara yang disiarkan di AS pada Minggu bahwa ia sudah menyelesaikan kursus obat terkait, hydroxychloroquine, sebagai garis pertahanan terhadap infeksi.

Pendekatan Bolsonaro mencerminkan bahwa Trump, yang pada hari-hari awal wabah berusaha mengecilkan keparahan dan menyarankan beberapa kasus yang ada di AS akan “hilang begitu saja.”

Setelah setuju untuk mendorong orang Amerika untuk mempraktikkan jarak sosial, Trump mulai mengatakan, penyembuhan tidak bisa lebih buruk daripada masalah itu sendiri. Ia secara agresif mendorong gubernur memungkinkan bisnis dibuka kembali dan bepergian sendiri.

Sementara itu, jumlah kasus di Brasil terus meningkat, mendorong rumah sakit di beberapa negara bagian ke jurang kehancuran dan menyebabkan kota Amazon Manaus mengubur orang di kuburan massal. 

Brasil memiliki lebih dari 360.000 kasus COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh coronavirus, menurut data kementerian kesehatan yang dirilis Minggu malam, yang berarti hanya tertinggal di AS dalam penghitungan Universitas Johns Hopkins.

Para ahli menganggapnya sebagai undercount yang luas karena pengujian yang tidak memadai. Kementerian Kesehatan Brasil melaporkan lebih dari 22.600 kematian.

 

Sekadar diketahui, data dari agensi penerbangan sipil Brazil menunjukkan bahwa sudah ada pengurangan tajam dalam penerbangan menuju AS dari negara Amerika Selatan.

Ada lebih dari 700 penerbangan dari Brasil ke AS pada bulan Februari tahun ini, dengan jumlah turun menjadi hanya 140 pada bulan April, dua bulan kemudian.

TAGS : Amerika Selatan Brasil Amerika Serikat Donald Trump

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/72795/Gedung-Putih-Larang-Wisatawan-dari-Brasil/

Leave A Reply

Your email address will not be published.