Iran Bebaskan Mahasiswa AS Setelah Tiga Tahun Ditahan

0
Iran Bebaskan Mahasiswa AS Setelah Tiga Tahun Ditahan

Prosesi pembebasan mahasiswa AS (foto: UPI)

Jakarta, Jurnas.com – Seorang mahasiswa pascasarjana Amerika yang ditahan di penjara Iran selama lebih dari tiga tahun dibebaskan Sabtu dalam pertukaran tahanan yang melibatkan seorang warga negara Iran yang ditahan di Amerika Serikat atas tuduhan pelanggaran sanksi.

Sekutu AS di Swiss membantu menegosiasikan pembebasan warga negara Amerika kelahiran China yang merupakan mahasiswa doktoral Universitas Princeton tahun keempat Xiyue Wang, 38, dengan imbalan warga negara Iran Massoud Soleimani, yang ditahan di Atlanta.

“Wang ditahan dengan dalih spionase sejak Agustus 2016,” kata Presiden Donald Trump dalam sebuah pernyataan. “Kami berterima kasih kepada mitra Swiss kami atas bantuan mereka dalam menegosiasikan pembebasan Wang dengan Iran.

“Prioritas tertinggi Amerika Serikat adalah keselamatan dan kesejahteraan warganya. Membebaskan orang-orang Amerika yang ditawan adalah sangat penting bagi pemerintahan saya, dan kami akan terus bekerja keras untuk membawa pulang semua warga negara kami yang secara tidak sah ditahan di luar negeri.”

Dilansir UPi, Wang sedang meneliti dinasti Qajar Iran pada Agustus 2016 ketika dia ditangkap, menurut universitas, istrinya, dan pemerintah AS. Pada April 2017, ia dihukum karena dua tuduhan spionase dan dijatuhi hukuman 10 tahun penjara. Dia ditahan di Penjara Evin, yang menampung sebagian besar tahanan politik Iran.

Pada November 2017, Iran merilis video Wang yang diduga berusaha menyelundupkan dokumen, tetapi juru bicara Departemen Luar Negeri Heather Nauert membantah bahwa dia bekerja atas nama agen pemerintah AS.

Istri Wang, Qu Hua, mengatakan kepada NBC News pada November 2017 bahwa dia berjuang dengan depresi di penjara dan dia berusaha memenangkan pembebasannya. Dia terakhir melihat putranya ketika bocah itu berusia 2 tahun.

“Anak saya memberi tahu gurunya bahwa, `Ketika saya dewasa, ayah saya akan pulang,” katanya pada saat itu.

“Keluarga kami lengkap sekali lagi,” kata sebuah pernyataan dari keluarga yang diposting di Twitter, Sabtu. “Putra kami, Shaofan dan saya telah menunggu selama tiga tahun untuk hari ini dan sulit untuk mengungkapkannya dengan kata-kata betapa bersemangatnya kami dapat bertemu kembali dengan Xiyue. Kami berterima kasih kepada semua orang yang telah membantu mewujudkan hal ini.”

Soleimani adalah seorang ilmuwan penelitian medis yang dituduh Amerika Serikat melanggar sanksi terhadap Iran dengan mencoba mengekspor bahan biologis dalam bentuk hormon pertumbuhan manusia tanpa diberi wewenang untuk melakukannya.

“Senang Profesor Massoud Soleimani dan Tuan Xiyue Wang akan segera bergabung dengan keluarga mereka,” Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif memposting di Twitter . “Terima kasih banyak kepada semua yang terlibat, terutama pemerintah Swiss.”

Pertukaran ini terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara Iran dan Amerika Serikat setelah administrasi Trump memberlakukan sanksi dan menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran. Washington juga telah menyatakan dukungan untuk Iran yang memprotes Teheran atas harga gas.

“Amerika mendukung orang-orang pemberani Iran yang memprotes kebebasan mereka,” tulis Trump di Twitter .

TAGS : Mahasiswa AS Pemerintah Iran Pertukaran Tahanan

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/63622/Iran-Bebaskan-Mahasiswa-AS-Setelah-Tiga-Tahun-Ditahan/

Leave A Reply

Your email address will not be published.