Iran Minta DK PBB Tidak Tunduk pada Tekanan AS

0
Iran Minta DK PBB Tidak Tunduk pada Tekanan AS

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif

Teheran, Jurnas.com – Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif menyebut Amerika Serikat (AS) sebagai penjahat ganas. Karena itu, ia meminta Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) tidak menyerah di bawah tekanan Washington.

Pada pertemuan virtual DK PBB yang membahas seputar desakan Washington untuk memperpanjang embargo senjata terhadap Iran, Zarif memperingatkan, tunduk pada tekanan Washington mengancam untuk mengembalikan “hukum rimba.”

“Komunitas internasional pada umumnya, dan DK PBB, khususnya, menghadapi keputusan penting,” kata Zarif pada Selasa (30/6).

“Apakah kita tetap menghormati aturan hukum atau apakah kita kembali ke hukum rimba dengan menyerah pada tingkah laku pengganggu penjahat?” tanya diplomat itu.

Kesepakatan nuklir yang dikenal sebagai Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA), kesepakatan nuklir penting dicapai antara Iran dan AS, Inggris, Prancis, Rusia dan Cina plus Jerman (kelompok P5 +1 ) pada tahun 2015.

Namun, pada Mei 2018, Presiden AS Donald Trump secara sepihak menarik negaranya keluar dari JCPOA dan kemudian memberlakukan kembali sanksi yang telah dicabut terhadap Teheran di belakang kesepakatan.

Meskipun bukan lagi pihak dalam kesepakatan, Washington baru-baru ini meluncurkan kampanye untuk memperbarui embargo penjualan senjata konvensional ke Republik Islam yang akan berakhir berdasarkan perjanjian pada Oktober 2020.

Untuk mencoba dan merasionalisasi ambisinya, AS mengatakan masih anggota JCPOA dalam Resolusi Dewan Keamanan PBB 2231. Teheran dan mitra JCPOA lainnya mengatakan Washington, karena penarikan sepihaknya kehilangan semua hak untuk bersuara dalam perjanjian.

“Jika dewan ini goyah lagi, itu akan menjadi kemunduran generasi untuk penyebab multilateralisme, dan supremasi hukum,” kata Zarif memperingatkan.

“Kita semua, dalam beberapa tahun terakhir, melihat bagaimana memfitnah unilateralisme AS telah secara intens menyerang kerja sama internasional dan lembaga internasional,” tambahnya.

“Upaya paralelnya (AS) untuk menggantikan hukum internasional dengan hukum domestik AS telah secara langsung merusak perdamaian global dan keamanan,” tegas Zarif.

Zarif juga mencatat bagaimana Iran terus mengamati ketentuan JCPOA bahkan meskipun penarikan AS dan sekutunya dari Eropa tunduk melakukan kampanye tekanan maksimum Washington terhadap Teheran.

Zarif mengatakan, pihak-pihak Eropa harus memastikan keuntungan sah Iran dengan memenuhi komitmen JCPOA.

“Kalau tidak, Iran tidak akan memiliki pilihan selain mengembalikan kemiripan keseimbangan untuk membalas terhadap ketidakpatuhan mereka terhadap komitmen kontrak mereka,” tambahnya.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo telah membahas sesi sebelumnya, mengklaim bahwa penghapusan embargo akan menempatkan keamanan kawasan Timur Tengah dalam risiko.

“Iran akan memegang pedang Damocles atas stabilitas ekonomi Timur Tengah, yang membahayakan negara-negara seperti Rusia dan China yang bergantung pada harga energi yang stabil,” katanya.

Pemegang hak veto China dan Rusia menyuarakan oposisi terhadap upaya AS untuk memperpanjang larangan tersebut. Upaya nyata Pompeo untuk mendapatkan bantuan dari kedua negara juga bertentangan dengan kampanye tak henti-hentinya Washington melawan mereka.

TAGS : DK PBB Embargo Senjat Amerika Serikat Mohammad Javad Zarif

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/74658/Iran-Minta-DK-PBB-Tidak-Tunduk-pada-Tekanan-AS/

Leave A Reply

Your email address will not be published.