IRB Ungkap Strategi Licik Erdogan Manfaatkan Kudeta Gagal

0
IRB Ungkap Strategi Licik Erdogan Manfaatkan Kudeta Gagal

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan (Foto: EPA)

Jakarta, Jurnas.com – Dewan Imigrasi dan Pengungsi Kanada (IRB) dalam laporannya menyebut bahwa Pemimpin Turki Recep Tayyip Erdogan sengaja menggunakan kudeta gagal 2016 silam, sebagai strategi licik untuk `pembersihan` massal kelompok oposisi.

Dikutip dari Boldmedya pada Sabtu (4/7), Partai AKP yang berkuasa dan dipimpin Erdogan sejak saat itu mulai membersihkan dan menahan puluhan ribu warga negara Turki.

Padahal Gerakan Gulen (Hizmet) yang kerap dituduh Erdogan berada di belakang kudeta, telah membantah keras terlibat.

Dalam rilisnya, IRB mengutip laporan lembaga Journalist and Writers Foundation (JWF), sebuah organisasi masyarakat sipil internasional yang berbasis di New York, untuk menjelaskan tujuan gerakan Hizmet.

“Gerakan Hizmet telah mengalami beberapa transformasi dari komunitas agama kecil menjadi komunitas konservatif yang lebih besar ke masyarakat inklusif dengan prinsip-prinsip pelayanan, altruisme, dan dedikasi kepada masyarakat,” tulis laporan tersebut

Keterangan itu juga mengutip Gulenmovement.com, sebuah situs web yang diluncurkan oleh sekelompok sukarelawan, memberikan tujuan pengikut gerakan itu adalah “untuk mencapai keridhoan Tuhan berdasarkan pada keyakinan bahwa melayani umat manusia adalah pelayanan kepada Tuhan.”

Sebelumnya, pengadilan Turki telah menyatakan bahwa Fethullah Gulen, ulama kharismatik yang kini tinggal di pengasingan di Amerika Serikat (AS) sejak 1999, sebagai otak dari penyelidikan korupsi pada 2013 terhadap senior AKP, dengan menggunakan para pengikutnya di kepolisian.

Pernyataan itu menyebut bahwa pemerintah Turki menetapkan gerakan Gulen sebagai organisasi teroris setelah upaya kudeta, yang mengakibatkan lebih dari 1.500 orang terluka dan lebih dari 200 orang tewas, merujuk pada laporan Amnesty International.

IRB menemukan, bahwa setelah kudeta yang gagal, pemerintah Turki mendeklarasikan keadaan darurat selama 90 hari di seluruh negeri, yang diperpanjang tujuh kali sebelum dicabut pada 18 Juli 2018.

IRB juga mencatat bahwa pemerintah menggunakan serangkaian keputusan darurat selama periode itu tanpa adanya pengawasan parlemen dan prosedur peninjauan yudisial.

“Pada tahun 2019, sebuah laporan oleh Yayasan Hak Asasi Manusia (HRF), sebuah organisasi nirlaba yang berpusat di New York, menyatakan bahwa langkah-langkah yang diberlakukan oleh pemerintah sejak Juli 2016 telah menyebabkan pergeseran dramatis dari aturan hukum dan kemunduran yang signifikan dari catatan hak asasi manusia (Turki),” kata IRB.

Mengutip berbagai laporan baru tersebut, IRB menemukan bahwa RUU anti-terorisme disahkan oleh pemerintah Turki segera setelah berakhirnya keadaan darurat. RUU itu memungkinkan pemerintah untuk memberhentikan personil Angkatan Bersenjata Turki, polisi, dan departemen gendarmerie, pegawai negeri dan pekerja.

Lembaga imigrasi Kanada tersebut juga menyebutkan pemerintah Turki menutup 1.064 lembaga pendidikan swasta termasuk taman kanak-kanak, sekolah dasar, sekolah menengah pertama dan sekolah menengah, 360 kursus pelatihan swasta dan pusat studi, 847 asrama siswa, 47 pusat kesehatan swasta, 15 universitas swasta, 15 universitas swasta, 29 serikat pekerja yang berafiliasi dengan dua konfederasi, 1419 asosiasi, 145 yayasan dan 174 organisasi media dan penyiaran per 20 Maret 2018, selama pembersihan pasca-kudeta.

Mengacu pada pernyataan JWF, laporan itu mengatakan pemerintah Turki menyita aset dan properti pribadi pebisnis yang digunakan untuk mendukung orang-orang dengan bantuan keuangan.

Anggota keluarga dan kerabat dari anggota Hizmet yang ditahan dan ditangkap berada dalam situasi sulit.

“Membantu korban di Turki, secara finansial atau lainnya, bagaimanapun, sangat berbahaya, dan banyak orang telah ditangkap dan menghadapi dakwaan terorisme karena berusaha membantu orang yang membutuhkan. Karena itu banyak orang mencari cara (untuk meninggalkan) Turki,” ungkap JWF.

IRB mengindikasikan bahwa pembersihan massal di Turki telah mengakibatkan pemecatan, penahanan, dan penangkapan ribuan orang, termasuk akademisi, guru, jurnalis, ibu rumah tangga, serikat buruh, hakim, jaksa, polisi, personil militer dan profesional lainnya.

Berdasarkan berbagai sumber, pengadilan Kanada mengatakan tidak ada keanggotaan resmi dalam gerakan tersebut. Pada saat yang sama, pemerintah Turki menggunakan “daftar kriteria” untuk mengidentifikasi dugaan anggota atau pendukung Hizmet.

“Otoritas Turki menganiaya siapa pun untuk meminimalkan kontak dengan gerakan Hizmet dan lembaganya. Oleh karena itu, risiko dianiaya terus berlanjut jika orang tersebut berafiliasi dengan kudeta tersebut tanpa menjadi anggota aktual gerakan itu sendiri,” kata IRB.

IRB juga merujuk pada laporan tahunan 2019 oleh Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional (USCIRF) dan mencatat, “Pengikut pengikut ulama yang berbasis di AS menghadapi peningkatan penganiayaan oleh pemerintah sejak kudeta yang gagal pada 2016.”

Presiden JWF mengatakan kepada persidangan Dewan Imigrasi Kanada bahwa, “Sejak percobaan kudeta, pejabat pemerintah Turki telah menyatakan bahwa pengikut hizmet tidak memiliki hak untuk hidup dan meninggal di penjara.”

Badan imigrasi Kanada juga mencatat pembatalan paspor puluhan ribu orang yang dibersihkan untuk mencegah mereka meninggalkan negara itu. Mengenai dugaan anggota gerakan yang tinggal di luar negeri, kelompok itu menyebutkan sebuah laporan oleh Human Rights Watch (HRW):

“HRW juga melaporkan bahwa pemerintah Turki melakukan ekstradisi atas pendukung Gulen di luar negeri. Sumber menunjukkan bahwa beberapa negara telah memenuhi permintaan pemerintah Turki untuk ekstradisi. “

IRB juga mengatakan Turki telah kembali atau membuat pemerintah lokal menangkap beberapa tersangka anggota gerakan dari luar negeri. Ankara telah mengelolanya melalui operasi oleh petugas intelijen Turki dan kolaborasi dengan petugas keamanan lokal di negara-negara seperti Montenegro, Kosovo, Moldova, Maroko, Pakistan, Malaysia, Azerbaijan, Bahrain, Bulgaria, Georgia, Indonesia, Kazakhstan, Myanmar, Qatar, Saudi Saudi, Sudan, dan Turkmenistan.

Temuan IRB juga menunjukkan bahwa tahanan di Turki telah menghadapi berbagai bentuk penyiksaan dan perlakuan buruk. Termasuk pemukulan, ancaman kekerasan seksual dan kekerasan lain, kejutan listrik, waterboarding, pukulan atau tendangan, kekerasan atau ancamannya, kurang tidur, dan atau diborgol selama beberapa hari.

TAGS : Recep Tayyip Erdogan Turki Kudeta Gagal

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/74879/IRB-Ungkap-Strategi-Licik-Erdogan-Manfaatkan-Kudeta-Gagal/

Leave A Reply

Your email address will not be published.