Kecam AS, China Pamer Berhasil Tekan Virus Corona

0
Kecam AS, China Pamer Berhasil Tekan Virus Corona

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump (kiri) bergerak di sebelah Presiden Cina, Xi Jinping dalam acara para pemimpin bisnis di Aula Besar Rakyat di Beijing. (Foto: AFP)

Beijing, Jurnas.com – China mengecam Amerika Serikat (AS), setelah Presiden Donald Trump mengklaim, pandemi virus corona baru (COVID-19) lebih mengerikan dibandingkan dengan Pearl Harbor atau serangan 11 September 2001.

“Kami mendesak pihak AS untuk berhenti mengalihkan kesalahan ke China dan beralih ke fakta,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Hua Chunying pada konferensi pers pada Kamis (7/5).

Desakan itu selang sehari setelah Trump mengatakan, COVID-19 benar-benar serangan terburuk, bahkan lebih buruk daripada Pearl Harbor dan World Trade Center.

Trump merujuk pada serangan udara Jepang di pangkalan angkatan laut Pearl Harbor di Hawaii pada 7 Desember 1941, yang berujung Perang Dunia II, dan juga empat serangan terkoordinasi di tanah AS yang menewaskan hampir 3.000 orang pada 11 September 2001

Trump lebih lanjut mengatakan, pandemi COVID-19 seharusnya tidak pernah terjadi dan bahkan bisa dihentikan pada sumbernya di China sebelum menular ke negara lain.

Beberapa pekan terakhir ketegangan antara  Washington dan Beijing memanas. Kedua pihak telah saling tukar menukar kecaman soal penanganan pandemi COVID-19.

Menanggapi Trump, Hua mengatakan, AS mungkin membandingkan pandemi saat ini dengan Pearl Harbor atau 9/11, tetapi musuh yang menghadapi AS adalah virus corona baru.

Ia juga mendesak Washington untuk berperang berdampingan dengan Beijing alih-alih bertempur sebagai musuh.

“Banyak negara asing, para ahli dan ilmuwan semuanya membuat komentar positif tentang pencegahan dan pengendalian virus China yang efektif, sementara AS membuat beberapa pernyataan yang sangat tidak jujur, tidak jujur dan tidak jujur,” kata Hua.

Penyakit COVID-19, yang disebabkan oleh virus corona baru, ditularkan dari satwa liar ke orang-orang di kota Wuhan Cina akhir tahun lalu. Ini telah mempengaruhi 212 negara dan wilayah di seluruh dunia dan menginfeksi lebih dari 3.849.330 orang dan menewaskan lebih dari 265.930 lainnya sejauh ini.

Angka resmi Kementerian Kesehatan China yang dirilis pada Kamis (7/5), menunjukkan bahwa sebanyak 82.885 orang dinyatakan positif COVID-19 dan 4.633 lainnya meninggal.

Bertolak belakang dengan tuduhan AS, pemerintah Cina memperkenalkan langkah kejam untuk memerangi penyebaran virus corona baru dan sebagian besar berhasil mengendalikan penyakit itu.

Di sisi lain, angka resmi oleh Departemen Kesehatan AS menunjukkan bahwa pada hari Kamis, 1.263.898 orang telah dinyatakan positif mengidap penyakit menular dan 74.825 lainnya kehilangan nyawa.

Selama beberapa minggu terakhir, Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo mengklaim bahwa memiliki bukti luar biasa  bahwa virus corona bocor dari Institut Virologi Wuhan. Namun, awal pekan ini, Washington belum bisa memastikan bahwa virus tersebut berasal dari lab.

Ini sementara ada konsensus umum di antara para ilmuwan bahwa COVID-19 berasal dari hewan tertentu ke manusia, mungkin dari pasar di Wuhan yang menjual hewan eksotik untuk daging.

Pompeo menuduh Beijing menahan sampel virus yang katanya diperlukan untuk penelitian vaksin global, menuntut transparansi. Ia juga menuduh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terlalu lambat untuk merespons penyakit ini.

Hua mendukung WHO dalam mencoba untuk menentukan asal-usul pandemi, tetapi mengecam Pompeo karena berbohong satu demi satu dalam menyerang Beijing menggunakan teori asal laboratorium.

“Kami selalu terbuka untuk bekerja sama dengan WHO dalam hal-hal, termasuk pada masalah asal,” kata Hua, mengutip timeline sinyal dari Prancis, Swedia dan AS bahwa coronavirus mungkin tidak muncul di China.

“Sementara para ilmuwan belum mencapai kesimpulan, mengapa Sekretaris Pompeo mengambil kesimpulan tergesa-gesa bahwa virus itu berasal dari laboratorium Wuhan? Di mana buktinya? Tunjukkan pada kami buktinya. Jika dia tidak dapat menunjukkan bukti, maka dia mungkin masih dalam proses membuat bukti ini,” tambahnya.

Hua juga mengatakan Pompeo telah membantah dirinya dalam wawancara mengenai asal usul virus. “Alasan mengapa dia menentang dirinya adalah karena dia selalu berbohong untuk menutupi kebohongan lain. Ini adalah rahasia umum,” katanya. (Press TV)

TAGS : Hua Chunying China Amerika Serikat Donald Trump Mike Pompeo

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/71926/Kecam-AS-China-Pamer-Berhasil-Tekan-Virus-Corona/

Leave A Reply

Your email address will not be published.