Kronologi Lengkap Skandal Trump dan Presiden Ukraina

Kronologi Lengkap Skandal Trump dan Presiden Ukraina

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump (Foto: AFP)

Washington, Jurnas.com – Interaksi Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dengan Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskiy akhirnya terungkap ke publik.

Di dalam laporan yang diwartakan oleh Reuters, Trump secara nyata menggunakan kekuatannya untuk menekan pemimpin asing, dalam rangka menyelidiki pesaingnya dari Partai Demokrat.

Berikut ini kronologi versi Reuters dikutip dari Jumat (27/9):

Akhir 2018: Pengacara pribadi Trump Rudy Giuliani berbicara dengan mantan Jaksa Agung Ukraina Viktor Shokin melalui Skype. Shokin, yang banyak dituduh melakukan korupsi, telah dipecat dari pekerjaannya pada tahun 2016.

Akhir Januari 2019: Giuliani bertemu dengan Jaksa Agung Ukraina saat itu Yuriy Lutsenko di New York.

Pertengahan Februari: Giuliani bertemu Lutsenko di Warsawa.

Akhir Maret: Lutsenko dan pejabat Ukraina lainnya mulai menerbitkan serangkaian artikel di situs web Washington The Hill, yang menyatakan bahwa lawan politik mereka telah bekerja dengan Komite Nasional Demokrat dan Kedutaan Besar AS di Kiev, untuk ikut campur dalam pemilihan presiden 2016. Mantan Wakil Presiden AS Joe Biden telah menekan mantan presiden Ukraina itu untuk memecat seorang jaksa penuntut yang melihat ke sebuah perusahaan gas yang terhubung dengan putranya, Hunter Biden.

21 April: Volodymyr Zelenskiy memenangkan pemilihan Ukraina, mengalahkan Petro Poroshenko yang berkuasa. Trump memanggil Zelenskiy untuk memberi selamat kepadanya dan membahas “reformasi yang memperkuat demokrasi, meningkatkan kemakmuran, dan membasmi korupsi” menurut pembacaan panggilan Gedung Putih.

6 Mei: Departemen Luar Negeri mengumumkan duta besar untuk Ukraina Masha Yovanovitch, seorang diplomat karir, akan mengakhiri tugasnya di Kiev. Anggota parlemen menyebut keputusan itu bermotif politik.

9 Mei: The New York Times melaporkan Giuliani berencana untuk melakukan perjalanan ke Ukraina untuk menekan pemerintah, guna menyelidiki campur tangan dalam pemilihan umum 2016 dan keluarga Biden.

10 Mei: Trump memberi tahu Politico bahwa dia berencana untuk berbicara dengan Giuliani tentang perjalanan itu. Giuliani kemudian membatalkan perjalanan, dan mengklaim Zelenskiy “dikelilingi oleh musuh” dari Trump.

14 Mei: Dalam sebuah wawancara yang dipublikasikan dengan seorang jurnalis Ukraina, Giuliani mengatakan Yovanovitch telah dipindahkan karena dia telah bekerja melawan Trump.

Sekitar 14 Mei: Trump menginstruksikan Wakil Presiden Mike Pence untuk membatalkan rencana menghadiri pelantikan Zelenskiy. Sebaliknya, Sekretaris Energi Rick Perry memimpin delegasi kecil AS.

Pertengahan Mei: Pengungkap fakta dari beberapa pejabat bahwa Kurt Volker, perwakilan khusus AS untuk Ukraina, dan Gordon Sondland, duta besar AS untuk Uni Eropa, telah berbicara dengan Giuliani untuk mencoba “menahan kerusakan” dari upayanya. Volker dan Sondland juga bertemu dengan pemerintah Zelenskiy untuk membicarakan masalah tersebut.

20 Mei: Zelenskiy dilantik sebagai presiden.

21 Juni: Giuliani mengeluh dalam tweet bahwa Zelenskiy “masih diam atas penyelidikan gangguan Ukraina pada tahun 2016 dan dugaan suap Biden” dari Poroshenko.

18 Juli: Kantor Manajemen dan Anggaran Gedung Putih memberi tahu departemen dan lembaga, bahwa Trump telah mengeluarkan instruksi awal bulan itu untuk menangguhkan semua bantuan keamanan AS ke Ukraina.

25 Juli: Trump melakukan panggilan telepon dengan Zelenskiy dan memintanya untuk berbicara dengan Jaksa Agung William Barr dan Giuliani, tentang membuka kembali penyelidikan Ukraina ke sebuah perusahaan gas Ukraina yang terhubung dengan Hunter Biden.

26 Juli: Volker dan Sondland bertemu dengan Zelenskiy dan tokoh-tokoh politik Ukraina lainnya dan “dilaporkan memberikan saran kepada para pemimpin Ukraina tentang cara `menavigasi` tuntutan yang dibuat oleh presiden.

2 Agustus: Pada atau sekitar tanggal ini, Giuliani melakukan perjalanan ke Madrid untuk menemui penasihat Zelenskiy Andriy Yernak, yang dikatakan oleh pelapor sebagai “tindak lanjut langsung” ke panggilan telepon Trump-Zelenskiy pada 25 Juli.

8 Agustus: Giuliani memberi tahu Fox News bahwa Jaksa Penuntut AS John Durham sedang menyelidiki Ukraina. Durham telah dipanggil oleh Jaksa Agung William Barr sebagai bagian dari penyelidikan tentang asal-usul investigasi terhadap campur tangan pemilu Rusia dan menghubungkan ke kampanye Trump.

12 Agustus: Pelapor menyampaikan keluhannya kepada ketua Komite Intelijen Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) AS.

18 September: The Washington Post menerbitkan akun publik pertama tentang pengaduan tentang pelapor.

25 September: Departemen Kehakiman merilis ringkasan panggilan Trump-Zelenskiy. Trump dan Zelenskiy bertemu langsung untuk pertama kalinya pada pertemuan PBB di New York.

26 September: Komisi Intelijen Senat merilis versi pengaduan whistleblower yang tidak rahasia.

TAGS : Skandal Donald Trump Presiden Ukraina

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/59965/Kronologi-Lengkap-Skandal-Trump-dan-Presiden-Ukraina/

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of