Pakar HAM PBB Minta Arab Saudi Bebaskan Aktivis Perempuan

0
Pakar HAM PBB Minta Arab Saudi Bebaskan Aktivis Perempuan

Potret Raja Arab Saudi Salman bin Abdulazziz dan putra Mohammed bin Salman (Foto: Fayez Nuredine/AFP/Getty Images)

New York, Jurnas.com –  Perserikan Bangsa-Bangsa meminta negara-negara anggota Dewan Hak Asasi Manusia PBB untuk menekan Arab Saudi untuk membebaskan aktivis perempuan, empat bulan sebelum kerajaan Arab mengadakan KTT Riyadh G20 2020.

Pelapor khusus PBB untuk eksekusi di luar proses hukum, rangkuman atau sewenang-wenang, Agnes Callamard menyampaikan seruan itu selama pidato di hadapan dewan di Jenewa pada hari Kamis.

“Rezim Arabu Saudi harus membebaskan tahanan hati nurani, wanita, pembela hak asasi manusia yang saat ini berada di penjara karena menuntut hak untuk mengemudi,” katanya.

Pemerintah Arab Saudi menjeruji besi sedikitnya selusin aktivis wanita terkemuka pada 2018 ketika rezim mencabut larangan terhadap wanita yang mengendarai mobil, sebuah langkah yang telah lama dikampanyekan sebagian besar tahanan.

Para aktivis ini ditangkap sebagai bagian dari rencana penumpasan yang lebih luas terhadap perbedaan pendapat yang bahkan meluas ke para ulama dan intelektual.

Menurut Reuters, beberapa perempuan yang ditangkap telah mengatakan bahwa mereka telah mengalami penyiksaan dan menjadi korban kekerasan seksual dalam penahanan.

Namun para pejabat Arab Saudi, menolak tuduhan tersebut, mengklaim bahwa para tahanan itu diduga telah merusak kepentingan Saudi dan diduga menawarkan dukungan kepada apa yang mereka sebut sebagai unsur-unsur musuh di luar negeri.

Sejumlah wanita ini sekarang diadili, tetapi sedikit yang diketahui tentang tuduhan terhadap mereka. Beberapa aktivis perempuan ini ditahan dengan tuduhan melakukan kontak dengan wartawan asing, diplomat, dan kelompok hak asasi manusia.

Terutama setelah pembunuhan mengerikan terhadap jurnalis Jamal Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul pada Oktober 2018, penuntutan terhadap perempuan ini telah menuai kritik global.

Callamard yang juga saat ini memimpin penyelidikan PBB atas pembunuhan Khashoggi, mengatakan bahwa jauh lebih banyak yang harus dilakukan secara internasional mengenai pertanggungjawaban atas kematiannya.

Pada Rabu (8/7), presenter untuk Al Jazeera Arab, Ghada Oueiss mengungkapkan dalam sebuah artikel yang diterbitkan Washington Post telah menjadi korban “cyberbullying” dan kampanye kotor “terkoordinasi” oleh sejumlah besar akun Twitter Saudi, yang menggunakan konten yang tampaknya dicuri dari ponselnya oleh peretas.

Wartawan Lebanon itu juga mengatakan bahwa semua laporan yang menyalahgunakannya memajang bendera Saudi, gambar Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman atau putra mahkota Abu Dhabi.

Ia juga mengatakan rezim Saudi telah ketakutan dengan gerakan untuk hak-hak perempuan di kerajaan Arab, yang telah bersikeras untuk membagikan reformasi dengan caranya sendiri sambil menahan aktivis perempuan di belakang gerakan.

Otoritas Saudi menangkap pulhan aktivis, blogger, intelektual, dan lainnya yang dianggap sebagai lawan politik sejak Salman menjadi pemimpin de facto Arab Saudi pada tahun 2017.

Selama beberapa tahun terakhir, Riyadh juga telah mendefinisikan kembali undang-undang anti-terorisme untuk menargetkan aktivisme. (Press TV)

TAGS : Arab Saudi Aktivis Perempuan Agnes Callamard Mohammed bin Salman

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/75231/Pakar-HAM-PBB-Minta-Arab-Saudi-Bebaskan-Aktivis-Perempuan/

Leave A Reply

Your email address will not be published.