Presiden Rouhani: AS Gagal Secara Politik, Hukum dan Moral

0
Presiden Rouhani: AS Gagal Secara Politik, Hukum dan Moral

Presiden Iran, Hassan Rouhani berpidato di pertemuan para gubernur dan kepala pemerintah provinsi di Teheran pada 27 Januari 2020. (Foto: president.ir)

Teheran, Jurnas.com – Presiden Hassan Rouhani menyoroti kegagalan Washington dalam upayanya membujuk Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) untuk memperpanjang larangan persenjataan terhadap Iran.

“Selama tiga setengah tahun terakhir dan sejak pemerintahan baru AS (Presiden Donald Trump) berkuasa, kami menyaksikan pelanggaran hukum selain tindakan ilegal dan tidak manusiawi terhadap Republik Islam,” kata Rouhani pada pertemuan kabinet di Teheran pada Rabu (1/7).

Amerika, kata Rouhani, mungkin membayangkan telah memperoleh beberapa keuntungan dalam kampanye peningkatan tekanan ekonomi terhadap Iran, tetapi mereka tentu saja gagal secara politik, hukum dan moral dalam berbagai kesempatan selama tiga setengah tahun terakhir.

“Kemarin, mereka mengalami kekalahan lagi,” kata Rouhani merujuk pada sesi DK, di mana AS dikritik tajam karena mendorong PBB memperpanjang larangan senjata di Iran, yang akan berakhir pada Oktober di bawah perjanjian nuklir 2015 disahkan oleh Resolusi Dewan 2231.

Pada acara tersebut, AS diingatkan anggota DK PBB lainnya bahwa mereka tidak lagi menjadi pihak dalam kesepakatan Iran yang secara resmi disebut Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA)  dan tidak dapat menggunakan resolusi terkait untuk menjaga larangan senjata.

“AS mengalami dua kemunduran politik besar dalam beberapa pekan terakhir: Satu menyangkut rancangan resolusi terhadap Iran (untuk memperpanjang embargo senjata), yang ditentang semua negara anggota DK (tidak termasuk AS) hingga hari ini,” kata Rouhani.

“Yang kedua terjadi kemarin di DK, di mana semua 14 anggota badan lainnya, kecuali AS, memuji dan mendukung JCPOA, meskipun Washington berupaya untuk memaksa orang lain melanggar kesepakatan,” tambahnya.

Rouhani melanjutkan dengan mengatakan bahwa Teheran akan memenuhi semua kewajibannya berdasarkan perjanjian nuklir asalkan pihak-pihak yang tersisa melakukan hal yang sama.

Ia lebih lanjut mengkritik para penandatangan Eropa untuk perjanjian Iran ( Perancis, Inggris dan Jerman) karena gagal untuk menjaga akhir dari tawar-menawar mereka setelah Washington keluar dari JCPOA, yang mendorong Teheran untuk melakukan serangkaian tindakan pembalasan.

“Kami menunggu satu tahun penuh dan tetap berkomitmen untuk semua kewajiban kami, tetapi mereka tidak melakukan apa-apa. Pada tahun kedua, kami secara bertahap mengambil lima langkah dari kesepakatan. Sekali lagi, mereka tidak melakukan apa-apa,” bantah Rouhani.

Jika penandatangan yang tersisa memenuhi semua kewajiban mereka besok, Iran akan mengikutinya. Iran selalu menaati kewajiban politik, hukum dan moral sepanjang sejarah, terutama setelah Revolusi Islam 1979.

“Amerika sejauh ini hanya berhasil merusak JCPOA secara ekonomi. Tapi, (mereka harus tahu bahwa) Republik Islam tidak akan diam jika mereka bergerak untuk merusak (prestasi) politik dari perjanjian nuklir, dan akan memberikan respon yang menentukan,” ujar Rouhani. (Press TV)

TAGS : Embargo Senjata Amerika Serikat Iran Hassan Rouhani DK PBB

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/74731/Presiden-Rouhani-AS-Gagal-Secara-Politik-Hukum-dan-Moral/

Leave A Reply

Your email address will not be published.