Rusia Disebut Hadiahi Taliban yang Serang Pasukan AS dan NATO

0
Rusia Disebut Hadiahi Taliban yang Serang Pasukan AS dan NATO

Pasukan Taliban. (Foto: Memo)

Ankara, Jurnas.com – Rusia diketahui menawarkan hadiah besar kepada militan Afghanistan sebagai imbalan atas pembunuhan tentara Amerika Serikat (AS) dan pasukan koalisinya di Afghanistan.

Menurut New York Times, penemuan ini dilakukan intelijen AS awal tahun ini, dan dilaporkan diberikan pengarahan kepada Presiden Donald Trump dan Dewan Keamanan Nasional selama pertemuan pada akhir Maret.

Menurut temuan intelijen, cabang dinas intelijen militer Rusia (Direktorat Intelijen Utama/GRU) mengajukan tawaran kepada Taliban dan gerilyawan lain yang berafiliasi dengan kelompok itu untuk menargetkan pasukan NATO, yang meliputi pasukan AS, Inggris, dan Turki.

Pasukan AS, bersama dengan koalisi internasional negara-negara yang dipimpinnya, menginvasi Afghanistan pada tahun 2001 dan menggulingkan pemerintah Taliban setelah serangan terhadap Pusat Perdagangan Dunia New York pada 11 September tahun itu.

Sejak itu, pasukan militer koalisi pimpinan AS hadir di Afghanistan dalam perang berkelanjutan mereka melawan Taliban, yang telah berlangsung hingga hari ini.

Selama dekade terakhir, AS mengumumkan keputusannya untuk menarik militernya dari negara itu, tetapi tetap mempertahankan kehadiran militernya yang kuat. Namun pada Maret tahun ini, militer AS akhirnya memulai proses penarikan besar-besaran menyusul pembicaraan damai dan kesepakatan antara AS dan Taliban.

Sejak ditemukannya hadiah itu, AS dilaporkan menemukan cara untuk melawan upaya Rusia untuk membahayakan pasukannya, termasuk pengenaan lebih banyak sanksi AS terhadap Rusia dan kecaman diplomatik.

Namun, setelah pengungkapan New York Times, Gedung Putih dan Presiden Donald Trump membantah bahwa pertemuan intelijen antar-lembaga pernah terjadi dan mengatakan bahwa mereka tidak diberi pengarahan tentang temuan tersebut.

Penemuan itu sendiri belum ditolak oleh AS atau Inggris, meskipun Rusia telah membantah bahwa melakukan operasi seperti itu.

Pengungkapan karunia Rusia pada pasukan NATO, keduanya merupakan saingan dalam banyak konflik di seluruh dunia, juga mengangkat masalah apakah hal yang sama telah ditawarkan di konflik dan negara lain.

Suriah adalah salah satu contohnya, di mana AS dan Rusia memiliki kehadiran militer, dengan Moskow secara militer mendukung rezim Suriah sementara pasukan AS menahan ladang minyak di timur negara itu. (Memo)

TAGS : Intelijen Amerika Serikat Pasukan Taliban Donald Trump

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/74585/Rusia-Disebut-Hadiahi-Taliban-yang-Serang-Pasukan-AS-dan-NATO/

Leave A Reply

Your email address will not be published.