Sembilan Korban Tewas saat Ribuan Orang Unjuk Rasa di Irak

Sembilan Korban Tewas saat Ribuan Orang Unjuk Rasa di Irak

Salah seorang pengunjuk rasa di Irak (foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com – Aksi unjuk rasa ribuan orang di Irak menelan sembilan korban jiwa saat mereka melawan tembakan langsung dan gas air mata, Rabu (02/10) waktu setempat.

Demonstrasi telah menjadi tantangan besar pertama bagi Perdana Menteri Adel Abdel Mahdi, yang membentuk pemerintahannya setahun lalu bulan ini dan yang secara kontroversial menyalahkan kekerasan pada “agresor” di antara para pengunjuk rasa.

Sejak meletus di Baghdad pada Selasa, mereka telah menyebar ke kota-kota lain di selatan negara itu, dengan orang banyak mencerca korupsi negara, gagal layanan publik dan pengangguran.

“Pada Rabu, lima pemrotes dan seorang petugas polisi ditembak mati di selatan kota Nasiriyah,” kata seorang pejabat kesehatan provinsi dilansir AFP, Kamis (03/10).

Jumlah korban tewas dalam protes itu menjadi sembilan, termasuk satu pemrotes yang tewas di Nasiriyah pada Selasa dan dua lainnya dalam demonstrasi besar di Baghdad yang merosot menjadi kekerasan.

Di ibukota pada Rabu, polisi anti huru hara berusaha untuk membubarkan kerumunan dengan melepaskan gas air mata dan memutar peluru ke udara.

Para pengunjuk rasa berkumpul kembali dan mencoba mencapai Tahrir Square yang ikonis di Baghdad untuk hari kedua, tetapi polisi telah menutup daerah itu.

Kemudian pada hari Rabu, kendaraan militer dan pasukan keamanan juga dikerahkan di sekitar Zona Hijau, yang menampung gedung-gedung pemerintah dan kedutaan besar.

Akses ke daerah itu akan sepenuhnya ditutup “sampai pemberitahuan lebih lanjut,” kata sebuah sumber pemerintah kepada AFP.

Zona Hijau tidak dapat diakses oleh sebagian besar warga Irak sejak invasi pimpinan AS 2003 ke Irak, tetapi telah dibuka kembali untuk umum pada Juni.

Ini sering menjadi titik fokus kemarahan publik, termasuk pada tahun 2016 ketika para pendukung ulama merek kayu Moqtada Sadr menyerbunya dan melumpuhkan lembaga-lembaga negara.

Di tengah kekhawatiran tentang protes tambahan, Abdel Mahdi memerintahkan bahwa jam malam di Baghdad dipuji setelah pihak berwenang Irak mengumumkan Kamis akan menjadi hari libur resmi.

Jam malam pada “kendaraan dan orang-orang di Baghdad” mulai berlaku pada jam 5:00 pagi waktu setempat (0200 GMT) pada hari Kamis.

Jam malam sudah diberlakukan di dua kota, Nasiriyah dan kota suci Najaf, setelah protes meletus.

Di lingkungan selatan Zaafaraniya di Baghdad, pengunjuk rasa membakar ban di jalan-jalan yang dipenuhi kendaraan polisi.

“Kami menginginkan pekerjaan dan layanan publik yang lebih baik. Kami telah menuntutnya selama bertahun-tahun dan pemerintah tidak pernah menanggapi,” kata Abdallah Walid, 27.

Wartawan yang meliput protes di Baghdad tengah mengatakan pasukan keamanan telah menyerang mereka dan menahan salah satu rekan mereka.

“Tidak ada negara yang akan menyerang rakyatnya sendiri seperti ini. Kami bersikap damai, tetapi mereka memecat,” kata lulusan pengangguran Mohammad Jubury di distrik Al-Shaab

TAGS : Demonstran Irak Korban Tewas

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/60271/Sembilan-Korban-Tewas-saat-Ribuan-Orang-Unjuk-Rasa-di-Irak/

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of