Tentara dan Oposisi Sudan Setuju Bentuk Pemerintahan Transisi

0
Tentara dan Oposisi Sudan Setuju Bentuk Pemerintahan Transisi

Demonstran Sudan mendesak agar dewan militer dibubarkan dan diserahkan kekuasaan kepada pemerintah sipil

Jakarta, Jurnas.com – Dewan Transisi Militer (TMC) yang berkuasa di Sudan dan koalisi oposisi utama telah mencapai kesepakatan untuk mengantar periode baru pemerintahan transisi.

Mohamed Hassan Lebatt, mediator AU untuk Sudan , mengatakan perwakilan dari kedua belah pihak, kelompok sipil pro-demokrasi dan militer akan melanjutkan pembicaraan pada hari Sabtu mengenai rincian teknis dari kesepakatan tersebut.



“Saya mengumumkan kepada opini publik Sudan, Afrika, dan internasional bahwa kedua delegasi telah sepenuhnya menyetujui deklarasi konstitusional,” kata Lebatt dilansir Aljazeera.

Dokumen itu, yang menguraikan kekuatan dan hubungan antara cabang-cabang pemerintahan transisi, muncul setelah berminggu-minggu negosiasi yang diperantarai oleh AU dan negara tetangga Ethiopia di tengah serangan sporadis kekerasan di ibu kota Khartoum dan kota-kota lain.

Sudan berada dalam kondisi politik yang kacau sejak tentara mencopot pemimpin veteran Omar al-Bashir pada April, dengan puluhan demonstran terbunuh dalam protes di jalan.

Ketika berita tentang perjanjian itu muncul, orang-orang mulai berkumpul di Nile Street, jalan utama di ibukota Khartoum, membunyikan klakson mobil dan bersuara merayakannya.

“Kami telah menunggu negara sipil untuk meminta balasan yang adil dari para pembunuh putra kami,” kata seorang pemrotes Somaiya Sadeq.

Tim hukum dan teknis masih perlu menetapkan batas waktu agar deklarasi mulai berlaku dan agar pemerintah transisi ditunjuk.

Setelah pemerintah transisi mulai bekerja, Sudan memulai masa transisi tiga tahun yang diharapkan mengarah pada pemilihan.

Dua poin utama pertikaian adalah peran Dinas Intelijen Umum Sudan dan Pasukan Dukungan Cepat (RSF), kelompok paramiliter paling kuat di negara itu.

Menurut rancangan deklarasi yang dilihat oleh kantor berita Reuters, badan intelijen akan melaporkan kepada kabinet dan dewan yang berdaulat, badan yang akan memerintah negara dalam periode transisi, sementara RSF akan jatuh di bawah komando umum angkatan bersenjata. kekuatan.

Kedua belah pihak sebelumnya sepakat bahwa dewan berdaulat akan terdiri dari 11 anggota, lima perwira yang dipilih oleh TMC, lima warga sipil yang dipilih oleh koalisi Pasukan untuk Kebebasan dan Perubahan (FFC) dan warga sipil lainnya yang akan disepakati oleh kedua belah pihak. Pemimpin pertamanya adalah dari militer.

Ketika dewan berdaulat dibentuk, TMC, yang dipimpin oleh Jenderal Abdel Fattah al-Burhan dan wakilnya, komandan RSF Jenderal Mohamed Hamdan Dagalo, akan dibubarkan.

Aliansi FFC diperkirakan akan mengadakan konferensi pers pada hari Sabtu nanti untuk menjelaskan rincian kesepakatan.

Mohammed Adow dari Al Jazeera mengatakan tidak ada seorang pun dari era Omar al-Bashir yang diperkirakan akan dimasukkan dalam pemerintahan baru.

“Tantangannya adalah bagaimana menggerakkan semuanya dan menuju periode transisi,” kata Adow, menambahkan bahwa jabatan-jabatan penting seperti perdana menteri belum diputuskan.

“Kami melihat untuk pertama kalinya otoritas transisi hibrida yang terdiri dari anggota militer dan sipil. Bagaimana mereka akan bekerja sama akan sangat menarik untuk ditonton.”

TAGS : Oposisi Sudan Omar Al-Basyir

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/56992/Tentara-dan-Oposisi-Sudan-Setuju-Bentuk-Pemerintahan-Transisi/

Leave A Reply

Your email address will not be published.