Bisa Pengaruhi Penjualan Kendaraan Baru

Bisa Pengaruhi Penjualan Kendaraan Baru

JawaPos.com – Pengamat otomotif dari Institut Teknologi Bandung (ITB) Yannes Martinus Pasaribu mengungkapkan bahwa kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) non subsidi pada 1 April 2022 berpotensi menganggu penjualan kendaraan baru di Indonesia.

“Dampak kenaikan harga BBM non subsidi akan memengaruhi penjualan kendaraan baru dalam kisaran dua bulan ini, walaupun tidak terlalu besar,” ungkap Yannes Martinus Pasaribu kepada Antara, Jumat (1/4).

Namun, penjualan yang kurang menggugah akibat dampak kenaikan ini, dikatakannya tidak begitu lama. Dan, ke depannya, masyarakat akan terbiasa dengan sendirinya dengan harga yang sudah ditetapkan oleh pemerintah, yakni Pertamax mencapai Rp 12.500 per liter.

Dia juga mengatakan, dengan momentum Hari Raya Lebaran nanti dapat memberikan napas segar untuk penjualan kendaraan bermotor di Tanah Air.

“Setelah itu pasar akan terbiasa dengan keseimbangan harga BBM yang baru. Sebab, berbagai produk kendaraan baru sudah semakin irit bahan bakar dengan disematkannya teknologi turbo dan hybrid,” katanya.

“Selanjutnya, event Lebaran tetap masih menjadi benchmark masyarakat secara tradisional untuk membeli kendaraan baru,” tambah Yannes.

Kenaikan yang terjadi pada BBM nonsubsidi (Pertamax, Pertamax Turbo, Dexlite, dan Pertamina Dex) merupakan efek domino dari lonjakan harga minyak mentah dunia yang menyentuh di atas USD 110 per barrel, akibat diembargonya pasokan sekitar 2,5 juta barel dari kapasitas suplai 10,8 juta barrel/hari dari Rusia.

Dalam hal ini, Rusia penghasil sekitar 12 persen. Sedangkan sekitar 62 persen persediaan minyak Dunia berasal dari Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Qatar, Irak, dan Kuwait.


Credit: Source link

Related Articles