Desak Rusia Akhiri Invasi, Majelis Umum PBB Gelar Debat Luar Biasa

Desak Rusia Akhiri Invasi, Majelis Umum PBB Gelar Debat Luar Biasa
Desak Rusia Akhiri Invasi, Majelis Umum PBB Gelar Debat Luar Biasa 1
Sebanyak 193 anggota Majelis Umum PBB mengadakan debat luar biasa tentang invasi di Ukraina, negara bekas Soviet itu pada Senin (28/2). (BP/AFP)

NEW YORK, BALIPOST.com – Menghadapi isolasi global yang semakin dalam, Rusia menghadapi seruan mendesak pada Senin (28/2) untuk mengakhiri serangannya yang “tidak beralasan” dan “tidak dapat dibenarkan” di Ukraina. Sebanyak 193 anggota Majelis Umum PBB mengadakan debat luar biasa tentang invasi di negara bekas Soviet itu.

Selama sesi khusus darurat yang langka, yang ke-11 kalinya diadakan Majelis dalam sejarahnya, Rusia membela keputusannya untuk menyerang tetangganya, ketika negara demi negara mendesak perdamaian dari podium.

Di sela-sela, Amerika Serikat mengatakan telah mengusir dari negara itu 12 “operasi intelijen” di misi PBB Rusia karena “terlibat dalam kegiatan spionase yang merugikan keamanan nasional kita.”

Dikutip dari AFP, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, memohon, “Pertempuran di Ukraina harus dihentikan. Cukup sudah.”

Perwakilan lebih dari 100 negara diperkirakan akan berbicara selama tiga hari saat badan global memutuskan apakah akan mendukung resolusi yang menuntut Rusia segera menarik pasukannya dari Ukraina.

Pemungutan suara diharapkan Rabu (2/3), dan harus mencapai ambang dua pertiga untuk lulus. Resolusi tersebut tidak mengikat tetapi akan menjadi penanda betapa terisolasinya Rusia.

Resolusi diharapkan dapat melebihi 100 suara mendukung – meskipun negara-negara termasuk Suriah, Cina, Kuba dan India diharapkan mendukung Rusia atau abstain.

“Kami tidak merasa terisolasi,” kata Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia kepada wartawan.

Dia mengulangi sikap Moskow, yang ditolak mentah-mentah oleh Kiev dan sekutu Baratnya, bahwa operasi militernya diluncurkan untuk melindungi penduduk daerah yang memisahkan diri di Ukraina timur. “Permusuhan dilepaskan oleh Ukraina terhadap penduduknya sendiri,” katanya dalam pidatonya.

Pemungutan suara juga dilihat sebagai barometer demokrasi di dunia di mana sentimen otokratis telah meningkat, kata para diplomat, menunjuk pada rezim semacam itu di Myanmar, Sudan, Mali, Burkina Faso, Venezuela, Nikaragua — dan tentu saja Rusia.

“Jika Ukraina tidak bertahan, PBB tidak akan bertahan. Jangan berangan-angan,” kata Duta Besar Ukraina untuk PBB, Sergiy Kyslytsya.

Selama pidato emosional, Kyslytsya mengangkat gambaran dari apa yang dia katakan sebagai pesan teks terakhir dari seorang tentara Rusia kepada ibunya sebelum dia dibunuh.

“Mama, saya di Ukraina. Saya takut,” kata Kyslytsya membaca pesan tersebut. “Mereka menyebut kami fasis. Mama, ini sangat sulit.”

Presiden Rusia Vladimir Putin meluncurkan invasi skala penuh ke Ukraina pada 24 Februari. Moskow telah memohon “membela diri” berdasarkan Pasal 51 Piagam PBB.

Tapi itu telah ditolak mentah-mentah oleh negara-negara Barat dan PBB sendiri. Mereka menuduh Moskow melanggar Pasal 2 Piagam, yang mengharuskan anggota untuk menahan diri dari ancaman atau penggunaan kekuatan untuk menyelesaikan krisis.

Berbicara di Majelis Umum, duta besar Inggris Barbara Woodward mengatakan perang itu “tidak beralasan, tidak dapat dibenarkan.”

Resolusi itu akan menjadi “pesan kepada dunia: bahwa aturan yang kita bangun bersama harus dipertahankan,” tambahnya. “Karena kalau tidak, siapa yang mungkin berikutnya?”

Utusan China untuk PBB Zhang Jun memperingatkan bahwa “tidak ada yang bisa diperoleh dari memulai Perang Dingin yang baru,” tetapi tidak menunjukkan bagaimana Beijing akan memilih.

Langkah untuk mengadakan sesi darurat dipicu oleh Rusia yang menggunakan hak vetonya pada hari Jumat untuk memblokir resolusi Dewan Keamanan dengan kata-kata yang sama.

Anggota dewan dapat beralih ke Majelis Umum jika lima anggota tetap – Inggris, Cina, Prancis, Rusia dan Amerika Serikat – gagal untuk setuju bertindak bersama dalam menjaga perdamaian.

Tindakan Bermusuhan

Tidak ada hak veto di Majelis Umum, yang mengadakan pemungutan suara serupa pada 2014, mengutuk perebutan Krimea oleh Rusia dan memperoleh 100 suara untuk mendukung.

Dewan Keamanan mengadakan pertemuan darurat terpisah pada Senin mengenai situasi kemanusiaan di Ukraina.

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi Filippo Grandi memperingatkan bahwa pertempuran itu diperkirakan akan menelantarkan empat juta orang.

Nebenzia menyampaikan berita tentang 12 diplomat yang diusir selama konferensi pers, mengatakan dia baru saja mendengar selusin telah diperintahkan untuk meninggalkan Amerika Serikat pada 7 Maret.

Seorang juru bicara AS mengatakan langkah itu telah “dalam pengembangan selama beberapa bulan,” menyiratkan itu tidak terkait langsung dengan perang.

Sebagai tanggapan, Moskow menyebut pengusiran itu sebagai “tindakan bermusuhan.” (Diah Dewi/balipost)

Credit: Source link

Related Articles