DPR Akan Evakuasi Gekraf Paris Fashion Show Karena Tuai Kontroversi

DPR Akan Evakuasi Gekraf Paris Fashion Show Karena Tuai Kontroversi

JawaPos.com – Gaduh klaim brand lokal yang mendompleng Paris Fashion Week terus menuai kontroversi. Selain diprotes kalangan praktisi fashion, seperti desainer kondang Oscar Lawalata dan lainnya, kalangan legislator dan akademisi pun bersikap senada.

Alih-alih promosikan merek lokal, acara yang dihelat Gekraf tersebut dinilai mencoreng muka Indonesia di mata dunia. Wakil Ketua Komisi X, Hetifah Sjaifudian menyebut dirinya sangat menyayangkan ada miskomunikasi perhelatan yang seolah-olah Paris Fashion Week namun ternyata bukan.

“Karena itu juga membawa nama kita (Indonesia), menjadi kurang baik. Tapi saya yakin ke depan memang produk-produk kita membutuhkan event-event dan momen-momen untuk memperkenalkan produk kita keluar, dan ini menjadi PR juga untuk pemerintah dan DPR,” ujarnya, Jumat (17/3).

Ia pun mengaku akan mengevaluasi apa benar kegiatan itu menghabiskan APBN dan tidak tepat sasaran. “Nanti kita evaluasi lah, karena kita juga pada saat ini membutuhkan kesempatan untuk ekspose. Walaupun dengan digital ekonomi yang sedang dikembangkan ini kita sebenarnya bisa saja memasarkan sesuatu tanpa menghadirkan fisiknya. Ini bahan evaluasi kita bersama supaya tidak terjadi lagi hal seperti ini,” tuturnya.

Hetifah menyebut memang Gerakan Ekonomi Kreatif memang bukan bagian dari pemerintah. Namun tidak tertutup kemungkinan ada penggunaan dana dari APBN.

Sementara itu, pengajar hubungan internasional Dinna Prapto Raharja menyesalkan bahwa Gekraf menggelar acara yang penamaannya justru mengundang protes dari Paris Fashion Week. “Alih-alih menciptakan brand baru yang membanggakan Indonesia, justru mencoreng nama Indonesia dan tidak produktif bagi dunia fashion dan industrinya di Indonesia,” ujar pendiri Synergy Policies.

Dirinya pernah melakukan studi kecil untuk menjajaki bentuk promosi yang disarankan oleh pelaku industri fashion, dan menemukan bahwa fashion itu ada ragam tingkatan kreativitas dan pangsa pasar.

“Mulai dari fashion barang-barang konsumen yang sifatnya untuk diproduksi massal seperti pakaian dan kelengkapan aksesoris untuk sehari-hari sampai fashion yang sifatnya untuk diproduksi dalam jumlah terbatas agar unik dan harga jualnya terjaga tinggi,” tuturnya.

Ia mencontohkan produk fashion terbatas seperti haute couture, atau tenun ikat dan batik kualitas tinggi. Menurutnya masing-masing butuh bentuk promosi yang berbeda-beda.

“Yang haute couture butuh fashion show tetapi kemasannya bisa diolah agar menguasai dulu pangsa pasar terdekat. Misalnya saja bisa dibuat fashion show tahunan untuk mendahului program penghargaan musik/film se-Asia seperti Mnet atau Asian Film Awards Academy, atau se-Indonesia. Tapi untuk produk-produk sehari-hari, yang penting justru kerjasama dengan berbagai brand-besar untuk menitipkan desainer-desainer Indonesia memproduksi sebagian koleksi musim panas atau musim semi misalnya,” ujarnya.

Sedangkan Ina Raya, desainer yang juga founder komunitas fashionpreneurindo menyayangkan jika kepergian para brand lokal hanya sekedar mengejar branding atau prestis saja.
“Ini kembali pada kejujuran, kalau memang tidak ke PFW yang asli ya jangan pakai hastag PFW. Bukannya membanggakan tapi malah memalukan,” tuturnya.

Ina menyebut sayang sekali jika kepergian mereka hanya sekedar untuk prestis saja, dan tidak untuk branding. “Jika memang untuk branding produk Indonesia, oke saja, tapi harus dipersiapkan dengan matang,” kata dia.

Ia juga menyebut Indonesia sudah punya Indonesian Fashion Week (IFW) yang prestisnya sudah mendekati PFW, dan hal ini tugas Kemenparekraf untuk lebih menggaungkannya lagi.

Klarifikasi Gekraf

Diberitakan sebelumnya, sejumlah brand lokal dari mulai fashion hingga kosmetik dan label restoran mengklaim ikut acara Paris Fashion Week di Paris. Acara tersebut ternyata merupakan acara Paris Fashion Show yang diprakarsai oleh GEKRAF dan Kementerian PAREKRAF dengan mengekor nama Paris Fashion Week. Sehingga judul acaranya Paris Fashion Show at Paris Fashion Week. Sementara Paris Fashion Week selama ini diselenggarakan oleh Federation de la Haute Couture et dela Mode (FHCM).

Ramainya pembicaraan netizen mengundang Ketua Bakominfo GEKRAF Ifan Seventeen angkat bicara. Lewat akun Instagram-nya @Ifanseventeen ia menyampaikan beberapa poin. “GEKRAF dari awal sudah clear tidak menggunakan GEKRAF Paris Fashion Week, tapi GEKRAF Paris Fashion Show 2022. Karena GEKRAF tahu kami tidak terafiliasi FHCM,” katanya, Selasa (8/3).


Credit: Source link

Related Articles