Ini Alasan Uni Emirat Arab Pulangkan Pasukan di Yaman

Ini Alasan Uni Emirat Arab Pulangkan Pasukan di Yaman

Seorang anak-anak memegang kertas berisi imbauan untuk segera mengakhiri perang di Yaman (Foto: Khaled Abdullah/Reuters)

Abu Dhabi, Jurnas.com – Alasan di balik keputusan mengejutkan Uni Emirat Arab (UEA), anggota kunci dari koalisi militer yang dipimpin Arab Saudi menarik pasukannya keluar dari Yaman. Abu Dhabi menyimpulkan, perang yang diluncurkan di Yaman tidak pernah dimenangkan.

“Dalam pengarahan latar belakang bulan lalu untuk analis Barat, Emirat mengatakan mereka mundur karena perang tampaknya tidak dapat dimenangkan,” tulis New York Times.



Abu Dhabi secara terbuka mengatakan selama lebih dari sebulan, mereka telah memulai menarik pasukan secara bertahap yang berpartisipasi dalam kampanye yang dipimpin Saudi melawan Yaman.

Menurut laporan sebelumnya, Abu Dhabi sebelumnya mengaitkan penarikan pasukan itu dengan beberapa alasan yang berbeda, termasuk masalah keamanan domestik dan dukungan untuk upaya perdamaian yang dipimpin Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB)

Menyusul ketegangan yang meningkat di Teluk Persia antara Iran dan Amerika Serikat (as) awal tahun ini, para pejabat Emirati mengklaim penarikan pasukan itu karena Abu Dhabi ingin memiliki pasukan dan peralatan di tangan jika diperlukan.

Pejabat Emirati juga kadang-kadang dikutip mengatakan bahwa penarikan pasukan karena alasan taktis atau sebagai pergeseran menuju strategi pertama yang damai.

Bulan sebelumnya, harian yang sama juga menyebutkan bahwa pejabat Emirat memberi tahu analis Barat tentang konflik yang dipimpin Saudi yang tampak tidak dapat dimenangkan.

Harian itu awalnya menerbitkan laporan yang mengatakan, penarikan itu adalah pengakuan yang terlambat bahwa perang itu tidak lagi dapat dimenangkan.

NYT tidak menghubungkan pengamatan dengan pejabat Abu Dhabi. Namun, artikel itu mengutip seorang pejabat Emirat yang tidak disebutkan namanya mengatakan, penarikan itu dilakukan untuk mendukung gencatan senjata yang ditengahi PBB yang diperantarai PBB di Hudaydah.

Artikel yang sama juga mengatakan, beberapa orang yang diberi pengarahan Emirat mengenai masalah ini mengklaim, pejabat UEA menghindari mengumumkan keputusan itu di depan umum untuk meminimalkan ketidakbahagiaan orang-orang Saudi.

Namun, langkah Emirat dilaporkan sangat mengecewakan Riyadh.

Menurut laporan, Arab Saudi sangat bergantung pada pasukan Emirati dalam memajukan perangnya di Yaman. Abu Dhabi mempertahankan jaringan tentara bayaran dan milisi kesukuan yang rapuh untuk memperjuangkan koalisi.

Para pengamat percaya aliansi milisi kesukuan mungkin hancur karena kurangnya pengawasan Emirat.

Arab Saudi dan sekutu-sekutunya memulai perang terhadap negara Yaman pada Maret 2015 untuk menaikkan kembali mantan presiden Abd Rabbuh Mansour Hadi, yang mengundurkan diri dari kursi kepresidenan dan melarikan diri ke Riyadh pada Januari 2015.

Perlawanan angkatan bersenjata Yaman, yang dipimpin gerakan Houthi Ansarullah, telah, bagaimanapun, mendorong perang Saudi ke jalan buntu, dengan pasukan Yaman semakin menggunakan persenjataan canggih dalam serangan balasan terhadap koalisi.

TAGS : Arab Saudi Perang Yaman Timur Tengah Uni Emirat Arab

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/56977/Ini-Alasan-Uni-Emirat-Arab-Pulangkan-Pasukan-di-Yaman/

Related Articles