Mendag Agus: Indonesia akan Selesaikan Isu yang Tertunda di WTO

Mendag Agus: Indonesia akan Selesaikan Isu yang Tertunda di WTO

Menteri Perdagangan (Mendag), Agus Suparmanto (Foto: Ist)

Jakarta, Jurnas.com – Indonesia akan menyelesaikan pembahasan isu-isu perdagangan di World Trade Organization (WTO) di sela pertemuan tahunan World Economy Forum (WEF) ke-50 pada 21-24 Januari 2020, di Davos Swiss.

Menteri Perdagangan (Mendag), Agus Suparmanto mengatakan, Indonesia bersama anggota WTO yang lain akan membahas persiapan Konferensi Tingkat Menteri WTO ke-12 di Nur-Sultan, Kazakhstan Juni 2020.

“Indonesia siap mengawal misi penyelesaian isu-isu WTO yang masih tertunda dan menjadi kepentingan nasional,” ungkap Mendag Agus pada Senin (20/1).

Beberapa isu tertunda WTO yang menjadi prioritas utama Indonesia adalah isu pertanian terkait cadangan pangan untuk ketahanan pangan (public stockholding for food security purposes) dan mekanisme pengamanan khusus (special safeguard mechanism) dan subsidi perikanan (fisheries subsidies).

Isu lain adalah tata niaga elektronik (e-comerce), fasilitasi investasi, hak kekayaan intelektual (HKI) nonviolation and situation complain, penyelesaian badan banding (appellate bodies) WTO dan isu perlakuan khusus dan berbeda (special and differential treatment).

Indonesia terus mendesak WTO melarang fisheries subsidies pada perusahaan besar yang berkontribusi pada penangkapan ikan berlebihan dan mengusulkan agar WTO mengatur subsidi dari negara ke perusahaan besar yang menjalankan bisnis perikanan.

Indonesia menilai subsidi kepada perusahaan besar tidak adil pada nelayan kecil perorangan, yang hanya bisa beroperasi di dekat daerah pantai. Nelayan besar bisa menangkap ikan di laut lepas, sementara nelayan independen hanya sejumlah kecil di dekat pantai.

Selama ini negara-negara yang memberikan subsidi kepada perusahaan perikanan besar adalah China, Spanyol dan Jepang. Sementara Indonesia bersama dengan Norwegia, dan beberapa di Afrika, Samudra Pasifik, serta Karibia menentang praktik tersebut.

WEF 2020 kali ini mengangkat tema “Stakeholders for a Cohesive and Sustainable World” dan akan menghadirkan 761 pembicara terkemuka di bidang ekonomi, kesehatan, lingkungan hidup, dan geopolitik.

WEF adalah organisasi nonprofit kerja sama pemerintah dan swasta yang didirikan di Jenewa pada 1971 oleh Klaus M. Schwab, seorang profesor bisnis di Swiss.

Kegiatan ini mempertemukan para pemimpin dunia di berbagai bidang untuk mendiskusikan isu-isu ekonomi, kesehatan, lingkungan, perubahan iklim, energi, dan lain-lain.

WEF dihadiri oleh sejumlah pemimpin dunia baik dari pemerintahan, pelaku usaha, akademisi, praktisi ekonomi, dan lembaga swadaya masyarakat (LSM).

TAGS : Forum Ekonomi Dunia Agus Suparmanto Davos Swiss

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/66020/Mendag-Agus-Indonesia-akan-Selesaikan-Isu-yang-Tertunda-di-WTO/

Related Articles