Pantai Melasti Jadi Salah Satu “Venue” WWF 2024

Pj. Gubernur Bali Mahendra Jaya meninjau kawasan Pantai Melasti, Selasa (30/1). (BP/Istimewa)

MANGUPURA, BALIPOST.com – Jelang pelaksanaan The 10th World Water Forum (WWF) pada 18-24 Mei 2024 mendatang, Penjabat (Pj.) Gubernur Bali S.M. Mahendra Jaya meninjau kawasan Pantai Melasti, Ungasan, Kuta Selatan yang digadang menjadi salah satu venue pada perhelatan dunia tersebut. Pj. Gubernur Mahendra Jaya yang datang pada Selasa (30/1) sore, langsung meninjau beberapa spot ikonik dari kawasan pantai yang juga acap kali digunakan sebagai tempat untuk kegiatan upacara melasti oleh warga sekitar yang biasanya dilakukan menjelang perayaan hari raya Nyepi.

Peninjauan antara lain dilakukan di Anjungan Watu Gangga yang digunakan sebagai tempat upacara agama oleh masyarakat setempat, dan sebagai sarana pemecah ombak. Menurutnya, kawasan Pantai Melasti jadi lokasi yang sangat cocok untuk menjadi salah satu venue utama ajang yang akan menghadirkan delegasi dari hampir 200 negara tersebut.

“Ditambah kita juga akan melaksanakan upacara sesuai kearifan lokal kita yang bertepatan dengan hari Tumpek Uye, dan kita ingin para delegasi turut menyaksikan langsung upacara tersebut. Dan kita harapkan juga masyarakat bisa ikut serta mendoakan bersama agar gelaran WWF berjalan dengan baik, lancar serta bermanfaat bagi alam Bali,” tandas Mahendra Jaya.

Dikatakan, acara pembukaan WWF dilaksanakan pada 18 Mei 2024, bertepatan dengan hari baik menurut kearifan lokal Bali, yaitu rahina Tumpek Uye yang merupakan pelaksanaan upacara Danu Kerthi. Hari penyucian dan pemuliaan sumber air sebagai sumber kesejahteraan dan kebahagiaan kehidupan manusia.

Mengangkat tema “Water for Shared Prosperity” atau “Air untuk Kemakmuran Bersama”, pertemuan ke-10 WWF menargetkan peserta 30.000 orang dari 172 negara. WWF merupakan kegiatan pertemuan internasional terbesar di bidang air yang diselenggarakan setiap tiga tahun sekali dengan melibatkan berbagai pemangku kepentingan.

Bali secara resmi diputuskan sebagai tuan rumah WWF ke-9, di Dakar, Senegal pada 19 Maret 2022, dengan perolehan 30 dari total 36 suara Dewan Gubernur (Board of Governors) World Water Council. Lewat proses tematik, politik, dan regional yang berlangsung, diharapkan akan muncul inisiasi dan ide-ide yang akan dibahas lebih lanjut pada World Water Forum ke-10 Bali yang digelar bulan Mei 2024. (kmb/balipost)

Credit: Source link