Soal Politik “Cawe-cawe”, Presiden Jokowi Tanggapi Kekhawatiran SBY

Soal Politik “Cawe-cawe”, Presiden Jokowi Tanggapi Kekhawatiran SBY
Presiden RI Joko Widodo menyampaikan keterangan pers di Pangkalan Udara Halim Perdana Kusuma, Jakarta, Senin (3/7/2023). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Kekhawatiran Presiden Keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) soal cawe-cawe sebagai sikap politis yang dilakukannya menjelang Pemilu 2024 mendapat tanggapan dari Presiden Joko Widodo. Pandangan SBY yang juga Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat soal cawe-cawe itu dituangkan melalui buku berjudul “Pilpres 2024 & Cawe-cawe Presiden Jokowi” yang diluncurkan pada 26 Juni 2023.

Buku tersebut ditujukan khusus untuk kader Partai Demokrat. Presiden Jokowi menegaskan bahwa pemerintah tetap memberikan dukungan terhadap penyelenggaraan Pemilu 2024, baik dari sisi keamanan maupun distribusi logistik.

“Saya kira sudah berulang kali saya sampaikan bahwa penyelenggara pemilihan umum itu adalah KPU. Pemerintah memberikan dukungan, baik dari sisi keamanan maupun membantu dalam distribusi logistik,” kata Jokowi seraya tersenyum saat menjawab pertanyaan awak media di Pangkalan Udara Halim Perdana Kusuma, Jakarta, dikutip dari kantor berita Antara, Senin (3/7).

Selain itu, Kepala Negara kembali menekankan netralitas aparat TNI-Polri serta aparatur sipil negara (ASN) yang terus dijaga.

“Birokrasi kita betul-betul harus kita jaga dan agar tetap netral. Jadi enggak usah, enggak ada kekhawatiran mengenai itu,” kata Presiden.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, buku yang ditulis SBY tersebut berjumlah 24 halaman. Di atas judul buku terdapat tulisan ‘The President Can Do No Wrong’. “Apa yang ingin saya ungkapkan dalam artikel ini sepenuhnya pandangan dan pendapat saya. Yang setuju dengan saya ‘monggo’, yang tidak setuju tentu saya hormati. Itulah indahnya konstitusi kita, UUD 1945 yang menjamin dan memproteksi kebebasan berbicara,” demikian tulis SBY di halaman pertama buku tersebut. (Kmb/Balipost)

Credit: Source link

Related Articles