Vinfast Vietnam siap produksi bus listrik dan SUV di AS

Vinfast Vietnam siap produksi bus listrik dan SUV di AS
Jakarta (ANTARA) – Produsen mobil Vietnam VinFast mengatakan bahwa pihaknya telah menandatangani kesepakatan awal untuk menginvestasikan 2 miliar dollar AS (Rp28,6 triliun) membangun pabrik di North Carolina, Amerika Serikat.

Dikutip Reuters, Rabu, pabrik tersebut direncanakan untuk membuat bus listrik, kendaraan sport (SUV), bersama dengan baterai untuk kendaraan listrik.

Unit konglomerat terbesar Vietnam Vingroup, mengatakan pihaknya berencana untuk memiliki total investasi sebesar 4 miliar dollar AS di kompleks pabrik pertamanya di AS.

Konstruksi harus segera dimulai tahun ini setelah perusahaan mendapatkan izin yang diperlukan, dan diharapkan selesai pada Juli 2024. Kapasitas awal pabrik akan menjadi 150.000 unit per tahun, kata Vinfast.

“Dengan fasilitas manufaktur tepat di pasar AS, VinFast dapat menstabilkan harga dan mempersingkat waktu pengiriman produk, membuat kendaraan listrik kami lebih mudah diakses oleh pelanggan,” kata Wakil Ketua Vingroup dan CEO VinFast Global Nguyen Thi Thu Thuy.

VinFast telah mulai menerima pra-pemesanan secara global untuk dua SUV listrik dan mulai mengirimkannya pada kuartal keempat.

Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengatakan investasi VinFast, yang akan menciptakan lebih dari 7.000 pekerjaan, adalah “contoh terbaru dari strategi ekonomi saya di tempat kerja”.

“Ini didasarkan pada pengumuman baru-baru ini dari perusahaan seperti GM, Ford, dan Siemens untuk berinvestasi di Amerika lagi dan menciptakan lapangan kerja”, kata Biden, yang menetapkan tujuan ambisius untuk setengah dari penjualan mobil baru menjadi listrik pada 2030.

Ini akan menjadi pabrik mobil pertama di Carolina Utara dan merupakan pengumuman pembangunan ekonomi terbesar dalam sejarah negara bagian itu, kata kantor gubernur dalam sebuah pernyataan.

VinFast mengatakan harga SUV sport VF8-nya mulai dari 41.000 dollar AS di Amerika Serikat. Sebagai perbandingan, SUV Tesla dijual dengan harga sekitar 63.000 dollar AS. VinFast menargetkan penjualan kendaraan listrik global sebesar 42.000 tahun ini.

VinFast bertaruh besar di pasar Amerika Serikat, di mana mereka berharap dapat bersaing dengan pembuat mobil dan perusahaan rintisan lama dengan SUV listrik yang terjangkau dan model penyewaan baterai.

Startup kendaraan listrik lainnya seperti Rivian dan Lucid telah memangkas target produksi mereka tahun ini karena gangguan rantai pasokan yang disebabkan oleh virus corona, yang memukul harga saham mereka.

CEO Tesla Elon Musk mengatakan tahun lalu bahwa sangat sulit untuk mencapai volume produksi dengan biaya unit yang terjangkau.

VinFast, yang menjadi produsen mobil domestik pertama Vietnam pada 2019, berencana untuk beralih ke produksi kendaraan listrik mulai akhir 2022.

Di luar Amerika Utara, perusahaan sedang mencari pabrik di Jerman, katanya pada Januari.

Baca juga: Vinfast Vietnam bangun pabrik kendaraan listrik 2 miliar dolar di AS

Baca juga: Mobil Vietnam VinFast incar pasar AS dan Eropa

Baca juga: VinFast luncurkan SUV mewah hanya 500 unit di Vietnam

Pewarta:
Editor: Alviansyah Pasaribu
Copyright © ANTARA 2022

Credit: Source link

Related Articles