DPK Januari 2024 Meningkat Mencapai Rp 8.169,1 Triliun

by

in
Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI) Erwin Haryono. (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Dana pihak ketiga (DPK) pada Januari 2024 tercatat mencapai Rp 8.169,1 triliun atau tumbuh 5,8 persen secara year on year (yoy), meningkat dibandingkan pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 3,8 persen (yoy).

“Perkembangan DPK dipengaruhi oleh pertumbuhan DPK korporasi sebesar 6,2 persen (yoy) dan perorangan sebesar 5,4 persen (yoy),” kata Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono di Jakarta, dikutip dari kantor berita Antara, Jumat (23/2).

Pada Januari 2024, giro tumbuh 7,1 persen (yoy), setelah bulan sebelumnya tumbuh 3,9 persen (yoy). Tabungan meningkat 4,2 persen (yoy), setelah tumbuh 2 persen (yoy) pada bulan sebelumnya.

Sementara itu, Erwin menuturkan simpanan berjangka naik 6 persen (yoy), setelah pada Desember 2023 tumbuh 5,4 persen (yoy).

Uang kartal yang beredar di masyarakat pada Januari 2024 sebesar Rp915,9 triliun atau tumbuh 10,3 persen (yoy), setelah tumbuh 8,7 persen (yoy) pada Desember 2023.

Tabungan rupiah yang dapat ditarik sewaktu-waktu tercatat sebesar Rp2.242,2 triliun pada Januari 2024, atau tumbuh 3,8 persen (yoy), setelah pada bulan sebelumnya tumbuh 1,5 persen (yoy).

Giro rupiah tercatat sebesar Rp1.648,8 triliun atau meningkat 3,6 persen (yoy), setelah terkontraksi sebesar 0,7 persen (yoy) pada bulan sebelumnya. Sedangkan giro valas pada Januari 2024 mencapai Rp724,7 triliun, atau tumbuh sebesar 10,7 persen (yoy).

Sebelumnya, Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Dian Ediana Rae mengungkapkan sejumlah penyebab pelambatan penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) di akhir tahun 2023, salah satunya karena dipengaruhi pertumbuhan DPK yang tinggi pada masa pandemi atau high base effect.

Selain itu, penghimpunan DPK yang melambat juga turut dipengaruhi oleh penggunaan dana internal untuk operasional dan ekspansi perusahaan setelah pandemi, konsumsi masyarakat yang kembali meningkat dengan berakhirnya status pandemi, serta dampak dari instrumen alternatif penempatan dana selain DPK.

“Meskipun demikian, kondisi likuiditas bank umum tetap terjaga dan dinilai sangat memadai tercermin dari rasio-rasio likuiditas yang jauh di atas threshold seperti Rasio Alat Likuid/Non-Core Deposit (AL/NCD) dan Alat Likuid/Dana Pihak Ketiga (AL/DPK) masing-masing naik menjadi 120,07 persen dan 28,73 persen, atau jauh di atas threshold masing-masing sebesar 50 persen dan 10 persen,” kata Dian di Jakarta, Kamis (22/2).

Menurut catatan OJK, pertumbuhan DPK pada Desember 2023 tercatat 3,73 persen year-on-year (yoy) atau menjadi Rp8.458 triliun. Namun pertumbuhan DPK lebih lambat dibandingkan kredit perbankan yang tumbuh double digit sebesar 10,38 persen yoy menjadi Rp7.090 triliun pada akhir tahun 2023. Sementara kualitas kredit tetap terjaga dengan rasio Non-Performing Loan (NPL) net perbankan sebesar 0,71 persen dan NPL gross sebesar 2,19 persen.

Untuk prospek di 2024, DPK diperkirakan tetap tumbuh dengan sehat mempertimbangkan kondisi makro domestik yang terjaga dengan baik. OJK memproyeksikan DPK dapat tumbuh sebesar 6-8 persen, sementara kredit perbankan tumbuh 9-11 persen pada tahun 2024. (Kmb/Balipost)

 

Credit: Source link