Keluar dari Perjanjian Nuklir INF, China Sebut AS Ingin Cari Untung

Keluar dari Perjanjian Nuklir INF, China Sebut AS Ingin Cari Untung

Juru bicara kementerian luar negeri China Hua Chunying mengatakan Beijing akan menjadi tuan rumah lima kekuatan nuklir utama minggu depan. File Foto oleh Stephen Shaver / UPI

Beijing, Jurnas.com – Pemerintah China menyatakan prihatin atas keruntuhan perjanjian  Nuklir Jangka Menengah (INF) era Perang Dingin antara Amerika Serikat dan Rusia. Negeri Tirai Bambu mengecam Washington karena keluar dari kesepakatan itu.

“Mundur dari INF adalah langkah negatif lain  AS, mengabaikan komitmen internasionalnya sendiri dan beralih ke unilateralisme,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Hua Chunying pada konferensi pers, Jumat (2/8).



Ia menambahkan, tujuan sebenarnya Washington menjatuhkan batas pada dirinya sendiri dan mencari keuntungan militer dan strategis sepihak.

Perjanjian penting ditandatangani pada 1987 Presiden AS, Ronald Reagan dan pemimpin Soviet, Mikhail Gorbachev. Perjanjian ini melarang semua rudal darat dengan jangkauan antara 500 dan 5.500 kilometer dan termasuk rudal yang membawa hulu ledak nuklir dan konvensional.

Perjanjian yang dipandang sebagai tonggak mengakhiri perlombaan senjata Perang Dingin antara kedua negara adidaya, menyebabkan dihilangkannya 2.692 rudal dari kedua belah pihak, menyingkirkan Eropa dari rudal nuklir berbasis darat.

Namun, Washington mengumumkan pada awal Februari, akan secara menarik diri dari kesepakatan itu dalam enam bulan, pada 2 Agustus , jika Moskow tidak menghentikan pengujian rudal jelajah 9M729 yang diluncurkan di darat.

NATO yang dipimpin AS mengatakan rudal 9M729 diluncurkan dari baterai ponsel, membuat mereka sulit dideteksi. Selain itu, mereka memiliki waktu peringatan yang lebih pendek daripada rudal jarak jauh yang memungkinkan mereka mencapai target di seluruh Eropa dalam hitungan menit.

Aliansi militer juga mengklaim, rudal itu dapat terbang dengan jarak yang dilarang oleh perjanjian – sekitar 1.500 kilometer.

Pada Januari, Rusia membantah tuduhan meluncurkan rudal dan spesifikasi kuncinya, mengatakan kisaran maksimum rudal yang dinamai NATO SSC-8, adalah 480 kilometer, sehingga tidak melanggar INF. Moskow, pada bagiannya, juga kritis terhadap AS karena dugaan pelanggaran perjanjian itu.

Ketika batas waktu Washington menarik diri dari perjanjian berakhir pada Jumat (2/8), Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengumumkan dalam sebuah pernyataan pada hari sebelumnya bahwa AS secara lengkap dan resmi menarik diri dari INF, menuduh bahwa Rusia berada dalam pelanggaran materi perjanjian.

NATO juga bersatu di belakang AS, menyalahkan Moskow atas keruntuhan INF dan mengatakan pihaknya berharap untuk menghindari perlombaan senjata baru.

Di tempat lain dalam sambutannya, Hua menekankan bahwa jika AS melanjutkan penelitian dan penyebaran rudal jarak menengah setelah penarikannya dari perjanjian itu, maka akan sangat mempengaruhi keseimbangan dan stabilitas strategis global, memicu ketegangan dan ketidakpercayaan yang semakin parah.

Ia menambahkan bahwa penarikan AS dari perjanjian itu juga akan mengganggu pelucutan senjata nuklir internasional dan proses kontrol senjata multilateral, mengancam perdamaian dan keamanan di kawasan itu.

“Kami mendesak AS untuk menunjukkan pengekangan dan tidak mengambil tindakan yang merusak kepentingan keamanan negara lain, tetapi untuk memenuhi tanggung jawabnya sebagai kekuatan utama dan menjaga perdamaian dan keamanan global dan regional dengan komunitas internasional,” lanjut Hua.

Ia juga meminta masyarakat internasional untuk menyadari konsekuensi parah dari penarikan AS dari INF dan untuk mencegah Washington melepaskan tanggung jawabnya dalam perlucutan senjata nuklir.

TAGS : China Amerika Serikat Rusia Nuklir Jangka Menengah Hua Chunying

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/56987/Keluar-dari-Perjanjian-Nuklir-INF-China-Sebut-AS-Ingin-Cari-Untung/

Related Articles