Konglomerat Jimmy Lai Diringkus, Apple Daily Janji akan Terus Berjuang

Konglomerat Jimmy Lai Diringkus, Apple Daily Janji akan Terus Berjuang

Seorang vendor mengatur salinan baru surat kabar Apple Daily di Hong Kong yang menunjukkan foto halaman depan dari pendirinya yang ditahan, Jimmy Lai. (Foto: Yan Zhao / AFP / Getty Images)

Hong Hong, Jurnas.com  – Tabloid Apple Daily Hong Kong menanggapi penangkapan pemiliknya, Jimmy Lai di bawah Undang-Undang Keamanan Nasional Hong Kong, yang disahkan China.

Dilansir dari Reuters, pada laporan utama halaman depan tabloid tersebut tampak foto Lai terborgol terpasang dengan pesan singkat akan terus berjuang.

Sejak dini hari, pembaca mengantre untuk mendapatkan salinan tabloid pro-demokrasi sehari setelah polisi menggerebek kantornya dan menahan Lai, penangkapan profil tertinggi sejauh ini di bawah undang-undang keamanan nasional.

Judul halaman depan tabloid yang berbunyi “Apple Daily Harus Terus Berjuang” muncul di tengah kekhawatiran undang-undang keamanan nasional sama dengan serangan terhadap kebebasan berbicara di wilayah semi-otonom.

“Kemarin tidak akan menjadi hari tergelap bagi Apple Daily karena gangguan, penindasan, dan penangkapan berikutnya akan terus menimbulkan ketakutan dalam diri kami,” tulisnya dalam tajuk rencana.

“Namun demikian, doa dan dorongan dari banyak pembaca dan penulis membuat kami percaya bahwa selama ada pembaca, akan ada penulis, dan Apple Daily pasti akan terus berjuang,” sambungnya.

Ada lebih dari 500.000 eksemplar dicetak hari ini. Jumlah ini naik 100.000 dari biasanya seperti dilansir media itu di laman situsnya.

Puluhan orang mengantre untuk mendapatkan koran di lingkungan kelas pekerja di Mong Kok pada pukul 2:00 (1800 GMT). Beberapa penjual mengatakan bahwa barang tersebut terjual habis pada jam sibuk pagi hari.

“Apa yang dilakukan polisi kemarin mengganggu kebebasan pers secara brutal,” kata Kim Yau, 45 tahun, saat membeli salinannya. “Semua warga Hong Kong dengan hati nurani harus mendukung Hong Kong hari ini, mendukung Apple Daily.”

Polisi menahan Lai pada Senin (10/8) karena dicurigai berkolusi dengan pasukan asing setelah sekitar 200 petugas menggeledah kantor surat kabar tersebut, mengumpulkan 25 kotak bukti.

Saham perusahaan media Lai, Next Digital, yang menerbitkan Apple Daily, melonjak 170% pada Selasa (11/8), setelah forum pro-demokrasi daring meminta investor untuk menunjukkan dukungan.

Lai yang lahir di daratan, diselundupkan ke Hong Kong dengan kapal penangkap ikan ketika berusia 12 tahun karena tidak punya uang, adalah salah satu aktivis demokrasi paling terkemuka dan kritikus yang gigih terhadap pemerintahan Partai Komunis di Beijing.

Penangkapannya dilakukan di tengah tindakan keras terhadap oposisi pro-demokrasi di Hong Kong yang telah menuai kecaman internasional dan menimbulkan kekhawatiran atas kebebasan yang dijanjikan oleh Beijing ketika bekas koloni Inggris itu kembali ke China pada 1997.

Polisi menangkap total 10 orang pada Senin (10/8), termasuk eksekutif Apple Daily lainnya dan Agnes Chow yang berusia 23 tahun, salah satu mantan pemimpin kelompok Demosisto aktivis muda Joshua Wong, yang dibubarkan sebelum undang-undang baru diberlakukan.

Undang-undang keamanan menyeluruh yang diberlakukan pada 30 Juni menghukum apa pun yang dianggap Beijing sebagai pemisahan diri, subversi, terorisme, atau kolusi dengan pasukan asing hingga hukuman penjara seumur hidup. (Reuters)

TAGS : Konglomerat Jimmy Lai Hong Kong China Apple Daily

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/76823/Konglomerat-Jimmy-Lai-Diringkus-Apple-Daily-Janji-akan-Terus-Berjuang-/

Related Articles