Tesla dilaporkan PHK pekerja di jalur produksi baterai giga Shanghai

Tesla dilaporkan PHK pekerja di jalur produksi baterai giga Shanghai
Jakarta (ANTARA) – Tesla dilaporkan sedang melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap sebagian pekerja di Giga Shanghai dari jalur manufaktur baterai, hanya satu hari setelah produsen mobil di China secara kolektif setuju untuk menjaga ketertiban pasar yang adil di tengah perang harga yang sedang berlangsung.

Produsen mobil AS ini mulai memberitahukan karyawan jalur perakitan baterai awal pekan ini, seperti dilaporkan Bloomberg dengan mengutip sumber terdekat. Tesla tidak mengizinkan para karyawan berbicara ke publik, sehingga mereka meminta anonimitas.

Alasan pasti di balik pemutusan hubungan kerja ini belum jelas, dan tidak ada indikasi berapa banyak pekerja yang di-PHK. Laporan tersebut menyebutkan bahwa Tesla menawarkan beberapa pekerja opsi untuk dipindahkan ke lokakarya yang berbeda seperti stempel, pengecatan, atau perakitan umum.

CEO Tesla, Elon Musk, berada di Giga Shanghai pada Juni 2023, di mana ia mengagumi energi positif dan semangat untuk menyelesaikan tugas.

Baca juga: Tesla akan gunakan “Robot Optimus” untuk tingkatkan penjualan

Kemudian, ia juga berterima kasih kepada para pekerja Giga Shanghai dalam sebuah cuitan di Twitter, atas “pekerjaan yang luar biasa dalam mengatasi banyak rintangan selama bertahun-tahun”.

Fasilitas tersebut merupakan salah satu pabrik terbesar Tesla secara global, dengan 20.000 staf dan kapasitas untuk memproduksi sekitar satu juta mobil listrik setiap tahunnya. Ini merupakan pusat operasi global perusahaan, karena lebih setengah dari semua Tesla yang terjual di seluruh dunia diproduksi di Giga Shanghai.

Selain itu, modul baterai dari LG Energy Solution Ltd. dan CATL yang digunakan dalam varian Model 3 dan Model Y dirakit di fasilitas baterai Giga Shanghai.

Tesla kabarnya akan menggabungkan mesin otomatisasi di jalur baterai, yang bisa menjadi salah satu alasan pemangkasan tenaga kerja manusia.

Rencana ekspansi Tesla di Gigafactory Shanghai baru-baru ini menjadi sorotan, karena merek tersebut mencari peningkatan kapasitas produksi powertrain dan menambah jalur produksi baterai baru di area terdekat.

Baca juga: Pengiriman kendaraan dari Gigafactory Tesla Shanghai naik 19 persen

Namun, rencana tersebut mengalami kendala birokrasi setelah muncul kekhawatiran akan kelebihan pasokan dan dampak perang harga.

Output Giga Shanghai pada kuartal kedua 2023 mencapai rekor baru di China setelah merek ini menjual 247.217 unit antara April dan Juni 2023.

Perusahaan ini juga mencatat rekor penjualan kuartalan baru secara global setelah menjual total 466.140 unit Model 3, Model Y, Model S, dan Model X.

Bagian dari pertumbuhan penjualan tersebut dapat dikaitkan dengan pemangkasan harga agresif yang dimulai awal tahun ini, yang menyebabkan kekacauan di pasar mobil China.

Kemarin, 16 merek, termasuk Tesla, menandatangani komitmen untuk mengembalikan kerangka pasar yang adil. Demikian seperti disiarkan Inside Evs, Jumat (7/7).

Baca juga: Tesla bangun Stasiun Supercharging Tesla V4 di Prancis

Pewarta:
Editor: Siti Zulaikha
Copyright © ANTARA 2023

Credit: Source link

Related Articles