Harga Telur Ayam Naik Jelang Nataru, Begini Langkah Bapanas Stabilkan

Harga Telur Ayam Naik Jelang Nataru, Begini Langkah Bapanas Stabilkan

JawaPos.com – Kepala Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA) Arief Prasetyo Adi membeberkan sejumlah langkah untuk menstabilkan harga telur jelang momen Natal dan Tahun Baru (Nataru). Salah satunya dengan terus meningkatkan Gerakan Pangan Murah melalui kegiatan operasi pasar yang menjual komoditas pangan dengan harga terjangkau.

“Tim kami tengah mengumpulkan data kebutuhan bazar pangan di seluruh Indonesia. Kita akan jadwalkan di seluruh Indonesia bekerja sama dengan Bank Indonesia, Pemerintah Daerah, Asosiasi, dan BUMN,” kata Arief dalam keterangannya, Jumat (2/12).

Selain itu, pihaknya juga melakukan sejumlah solusi alternatif untuk meredam harga telur yang terpantau naik. Yakni dengan pengaturan supply and demand serta management stock komoditas telur ayam ras.

Ia menjelaskan, telur merupakan salah satu komoditas yang produksinya tidak bisa dipacu atau dipercepat secara serta-merta. Sehingga apabila tiba-tiba ada lonjakan permintaan tanpa persiapan stok dan suplai yang memadai maka otomatis akan mengerek harga di pasar.

“Hal ini yang harus di-manage dan dikomunikasikan bersama seluruh stakeholder. Memang kalau ayam bertelur itu setiap hari satu telur, tidak bisa ditahan dan tidak bisa dipercepat. Maka harus diatur supply sama demand-nya,” ujarnya.

Untuk ke depan, kata Arief, pihaknya bersama-sama kementerian dan lembaga terkait akan duduk bersama menyiapkan sistem untuk mengatur peningkatan produksi. Lalu, supply, demand (penyerapan), dan pengelolaan cadangan pangan telur sehingga management stock-nya lebih terkendali.

Sampai akhir November 2022 lalu, kegiatan Gerakan Pangan Murah tercatat telah dilaksanakan sebanyak 253 kali, di 27 provinsi, dan 82 Kabupaten/Kota, dengan menyalurkan sejumlah total 534 ton komoditas pangan termasuk telur.

Selain itu, Bapanas juga telah meminta para peternak layer dan pedagang telur untuk membeli dan menjual telur ayam ras sesuai dengan Harga Acuan Penjualan/Pembelian (HAP) yang telah disepakati dalam Peraturan Badan Pangan Nasional (Perbadan) Nomor 5 Tahun 2022.

Berdasarkan Perbadan tersebut harga acuan pembelian di tingkat produsen (peternak layer) berada di kisaran Rp 22.000 per kg-Rp 24.000 per kg, sedangkan harga acuan penjualan di tingkat konsumen Rp 27.000 per kg.

“Melalui surat resmi di pertengahan November kami telah meminta seluruh Asosiasi Peternak, Pedagang, serta sejumlah Koperasi agar mematuhi HAP sesuai Perbadan Nomor 5 Tahun 2022,” terangnya.

Arief mengaku, masih ada oknum pelaku usaha yang berusaha menaikan harga telur di atas HAP yang telah ditetapkan. Untuk itu, pihaknya telah bekerja sama secara intensif dengan para pelaku usaha serta Satuan Tugas (Satgas) Pangan Polri untuk memonitor pergerakan harga dan penyesuaian harga telur ini.

“NFA terus berkoordinasi dengan peternak layer besar, peternak mandiri dan Satgas Pangan untuk menyesuaikan harga jual telur di farm gate sesuai HAP,” imbuhnya.

Arief juga tidak memungkiri, selain peningkatan permintaan pasar menjelang HBKN Nataru, salah satu faktor penyebab kenaikan harga telur adalah kenaikan harga input produksi terutama jagung pakan.

Maka dari itu, tambahnya, tata kelola jagung nasional juga harus diperkuat karena berdampak secara signifikan terhadap harga pokok produksi telur dan produk peternakan unggas lainnya.

“Pembenahan tata kelola jagung sudah kita mulai dengan Perbadan Nomor 5 Tahun 2022 yang juga mengatur HAP jagung di tingkat produsen dan konsumen. Kami juga mendorong adanya Cadangan Jagung Pemerintah sesuai amanat Perpres 125/2022,” paparnya.

Arief memastikan, langkah penendalian harga ini telah sejalan dengan arahan Presiden RI Joko Widodo, yang meminta agar semua pihak memperhatikan kesiapan bahan pangan dan energi setiap menjelang hari besar keagamaan dan nasional.

“Hal tersebut penting mengingat dalam kondisi tersebut (jelang perayaan hari besar keagamaan dan nasional) akan terjadi lonjakan konsumsi dan mobilitas,” tandasnya.

Editor : Estu Suryowati

Reporter : R. Nurul Fitriana Putri


Credit: Source link

Related Articles