Masjid AS Dijaga Ketat Selama Ramadan

Masjid AS Dijaga Ketat Selama Ramadan

Salah satu masjid di Amerika Serikat (foto: UPI)

Jakarta, Jurnas.com – Penembakan massal di tempat-tempat ibadah membuat umat Muslim dalam siaga tinggi ketika mereka mulai merayakan bulan suci Ramadan, dengan beberapa penjaga bersenjata bersiaga di sekitar masjid. Hal itu juga terjadi di beberapa wilayah Amerika Serikat.

Dari Los Angeles ke San Francisco, masjid-masjid meningkatkan keamanan sehingga para jamaah merasa aman. Di Sunnyvale, Calif., Polisi mengatakan, seorang pria dengan sengaja menabrak sekelompok orang yang dia yakini adalah Muslim pekan lalu dalam sebuah kejahatan yang tampaknya merupakan amarah kebencian.



“Orang-orang menyatakan khawatir pergi ke masjid dan para pemimpin masjid harus menggandakan rencana keamanan,” kata Dewan Eksekutif Hubungan Islam-Amerika Zahra Billoo dilansir UPI.

Banyak masjid memasang kamera keamanan di dalam dan di luar. Pusat Islam Evergreen di San Jose juga mengunci gerbang setelah setiap doa untuk mencegah orang memasuki fasilitas.

Sementara Islamic Center of Northridge telah mempertimbangkan membawa penjaga bersenjata. “Kami selalu memiliki sepanjang bulan Ramadhan, setiap hari kami memiliki penjaga keamanan yang membantu parkir, tetapi juga memastikan bahwa semuanya sipil dan semuanya benar,” kata Imam Ibrahim Qureshi dari Islamic Center di Northridge.

“Tahun ini kita telah berbicara tentang langkah-langkah tambahan – lebih banyak kamera keamanan. Ada juga kemungkinan pembicaraan tentang memiliki penjaga keamanan bersenjata,” tambahnya.

Ini terjadi setelah 51 orang ditembak dan dibunuh di dua masjid berbeda di Christchurch, Selandia Baru pada bulan Maret. Kemudian, sebagai pembalasan, teroris membom gereja dan hotel di Sri Lanka, menewaskan 250 orang.

Di San Diego, seorang pria bersenjata membunuh satu orang dan melukai tiga lainnya pada bulan April. Tersangka yang ditangkap karena penembakan itu juga diduga membakar sebuah masjid di daerah Escondido. Gereja-gereja kulit hitam juga telah dibakar di tempat lain di seluruh Amerika Serikat oleh supremasi kulit putih.

Qureshi mengatakan banyak masalah berasal dari orang-orang yang terisolasi dan berpikir untuk membunuh.

“Mereka berusaha menciptakan lebih banyak perpecahan, kebencian, ketakutan tetapi itu membawa kita lebih dekat,” kata Qureshi.

Ramadan dimulai Minggu malam. Umat Muslim berpuasa di siang hari dan melakukan peningkatan doa.

“Kami akan lebih waspada, lebih berhati-hati selama doa-doa kami,” kata Qureshi. “Ini bulan di mana kita mencoba menjadi versi yang lebih baik dari diri kita sendiri. Baik secara mental, spiritual dan fisik.”

TAGS : Masjid AS Bulan Ramadan

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/52187/Masjid-AS-Dijaga-Ketat-Selama-Ramadan/

Related Articles