Kirim Kapal Induk ke Laut Sengketa, China Kecam AS

by

in
Kirim Kapal Induk ke Laut Sengketa, China Kecam AS

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Zhao Lijian menghadiri konferensi pers di Beijing, Cina, pada 8 April 2020. (Foto: Reuters)

Beijing, Jurnas.com – Beijing mengecam Amerika Serikat (AS) karena mengirim kapal induknya ke perairan yang disengketakan di Laut Cina Selatan, tempat militer China mengadakan latihan angkatan laut.

Dalam pidatonya di konferensi pers pada Senin (6/7), juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian mengatakan Washington “sengaja” mengirim USS Ronald Reagan dan kapal induk USS Nimitz ke Laut Cina Selatan untuk “melenturkan otot-ototnya.”

“Orang Amerika memiliki motif tersembunyi. AS menciptakan perpecahan di antara negara-negara di kawasan itu dan melakukan militerisasi Laut Cina Selatan, sembilan persepuluh di antaranya diklaim oleh Tiongkok,” katanya dilansir dari Press TV.

Dua kapal induk AS tiba di wilayah itu pada Sabtu (4/7) untuk latihan militer ketika China sedang menyelesaikan latihan angkatan lautnya sendiri di dekat pulau Xisha yang disengketakan.

Komandan USS Nimitz, Laksamana Muda James Kirk mengatakan kepada Reuters pada Senin (6/7), dua kapal induk AS sedang melakukan “latihan” di laut yang diperebutkan dalam pandangan kapal-kapal angkatan laut Tiongkok yang terlihat di dekat armada angkatan laut AS.

Baca juga.. :

“Mereka telah melihat kita dan kita telah melihat mereka,” kata Kirk.

Sebelumnya, Laksamana Muda George Wikoff, komandan kelompok pemogokan yang dipimpin USS Ronald Reagan, mengatakan langkah militer itu adalah menunjukkan sinyal yang jelas kepada para mitra dan sekutunya soal berkomitmen pada keamanan dan stabilitas regional.

Pada Jumat (5/7), China mengecam negara-negara non-regional karena melakukan perjalanan jarak jauh untuk melakukan kegiatan militer skala besar di Laut Cina Selatan. Tiongkok menekankan, gerakan provokatif seperti di perairan teritorial Tiongkok merupakan sumber ketegangan dan ketidakstabilan di wilayah tersebut.

AS  yang berpihak pada rival China dalam klaim teritorial mereka mengatakan operasi militer semacam itu dimaksudkan untuk melindungi kebebasan navigasi di laut, pintu gerbang bagi triliunan dolar dalam perdagangan maritim setiap tahun.

Pejabat China juga memberikan peringatan kepada Kanada setelah pemerintah Ottawa mengatakan pihaknya menangguhkan perjanjian ekstradisi dengan Hong Kong sebagai bagian dari tanggapan terhadap undang-undang keamanan baru China terhadap Hong Kong.

Beijing, katanya, memandang keputusan itu sebagai campur tangan dalam urusan dalam negerinya dan berhak untuk mengambil tindakan tambahan sebagai tanggapan terhadap Kanada, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Secara terpisah, Menteri Luar Negeri Kanada, Francois-Philippe Champagne mengatakan pada hari Jumat bahwa Ottawa menerapkan beberapa langkah sehubungan dengan hukum keamanan nasional Hong Kong yang baru.

Menurut pejabat itu, selain menunda perjanjian ekstradisi, ekspor sensitif ke wilayah administrasi khusus akan diperlakukan sama seperti mereka pergi ke China.

Champagne mencatat bahwa perdagangan barang militer dengan sifat yang sama tidak akan lagi diizinkan dengan Hong Kong.

Kanada dan sejumlah negara Barat mengecam keras undang-undang keamanan nasional baru untuk Hong Kong, yang diberlakukan pada hari Selasa dan yang mereka katakan membahayakan status semi-otonom kota tersebut. Beijing menolak tuduhan itu.

UU keamanan baru mengkriminalisasi penghasutan, pemisahan diri, dan subversi terhadap daratan Cina, dan memungkinkan lembaga keamanan nasional Tiongkok beroperasi di kota untuk pertama kalinya sejak 1997, ketika Hong Kong kembali dari Inggris ke pemerintahan Tiongkok.

TAGS : Laut China Selatan Latihan Militer Laut Sengketa China Amerika Serikat

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/74987/Kirim-Kapal-Induk-ke-Laut-Sengketa-China-Kecam-AS/